Followers

25 September, 2014

Allah Bayar Cash

Bukan susah pada Allah SWT untuk bayar cash atas apa yang kita buat. DIA SWT Maha Berkuasa. Kalau lepas sembahyang tiba-tiba duit RM1000 jatuh dari langit... Tentu berebut orang sembahyang. Lima waktu dah RM5000. Kalau seminggu dah RM35000. Kalau sebulan, RM140,000. Kalau setahun??

Siapa agaknya nak bekerja kalau macam ni punya untung hanya dengan sembahyang. Hehe... Begitu jugak kalau kejahatan DIA SWT bayar 'cash' atau terus bagi hukuman. Agaknya tak ada siapa berani buat jahat. Dan semua manusia mesti takut kepada Allah SWT. Bahkan mungkin ada yang mengganggap Allah zalim sebab terus menghukum mereka... Nauzubillahi min zalik. Maha Suci Allah daripada diperkatakan demikian.

Hujung minggu lepas, aku join satu camping atau lebih tepat kursus asas perkhemahan. Selepas solat maghrib, kami ke dewan makan untuk makan malam. Penganjur camping ni bagi kitorang makan kat dewan sebab ini bukan perkhemahan sebenar.

Bila dah dok kat meja makan tu, bersembanglah jawabnya. Tengah rancak bersembang, tiba-tiba dengar azan isyak. Ada sorang jerit, "Diam... diam... Azan"

Ada yang diam terus. Ada yang bercakap tapi perlahan. Rupanya azan tu datang daripada henfon kawan yang pakai aplikasi azan untuk setiap waktu sembahyang. Masa tu dia ngah berjalan nak amik air minum.

Selamber aku cakap, "Ooo.. azan bergerak rupanya". Member lain ketawa. Terlintas di hati aku yang secara tak sengaja telah menjadikan azan tu bahan gurauan. Ya Allah, aku takut.. aku tau aku salah.

Selesai makan, nak balik ke dewan aktiviti, aku lalu jalan belakang dewan makan. Dari situ lebih dekat. Dalam cahaya samar-samar, dengan selipar jepun yang dah haus bunga tapaknya aku melangkah.

Gedebok!!! Aku licin dan jatuh terduduk. Bahagian tepi kaki kiri dah terasa pedih. Luka. Oh, ya Allah. Agaknya ni la Allah bayar cash kat aku sebab melawak camtu. Aku redha ya Allah kalau Engkau hapuskan dosa melawak tu dengan luka ini. Peringatan Mu ini amat berkesan kepada aku. Dan Engkau ya Allah masih bersikap rahmah kepada aku kerana memberi peringatan dengan kesakitan yang kecil ini. Alhamdulillah.



salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: