Followers

14 April, 2014

DIA SWT itu Dekat Tapi Jauh

Alhamdulillah, aku panjatkan syukur kepada-Nya. Sewaktu post ini ditulis, aku baru saja kembali daripada menikmati hujung minggu di Perlis. Pergi atas urusan kerja dan dalam pada itu mengambil kesempatan melapangkan fikiran yang penuh sarat dengan masalah kerja dan perasaan.

Sempat aku berkunjung ke Padang Besar, yang selama ini hanya mendengar namanya daripada bibir-bibir manusia yang pernah berkunjung ke sana. Sempat juga aku 'merembat' sehelai t-shirt Superman yang mungkin agak keterlaluan bagi orang seperti aku yang sudah masuk 3 series ni. Ah, lantak ler janji minat. Tak banyak membeli-belah, sekadar 2 paket key-chain dibungkus pukal untuk 'menjamu' rakan ofis sekembali ke Nilai. Diet aku... memang tah ke mana. Di mana rombongan singgah makan, di situ la aku sibuk mengorder makanan yang teringin nak makan.

Antara makanan yang sempat aku try, pulut mangga sebab terpengaruh ngan cerita Kak Nida. Bukan nak kata tak sedap, tapi mungkin nasib aku tak berapa baik dapat kuah santan yang kelapanya sedikit tengik. Makan besar di Kuala Perlis, ikan jenahak dimasak 3 rasa bersama sotong goreng tepung dan udang masak cabai. Ditambah sepinggan telur bungkus dan sepiring ulaman beserta air asam dan sambal belacan. Fuuh... best walaupun harga mencecah seratus disebabkan makan berempat. Ok la tu...

Ke mana pun kita pergi, jauh ke dekat ke, dalam negara atau luar negara, DIA SWT sentiasa bersama kita. Dan sembahyang itu WAJIB walau dalam apa keadaan sekalipun ke atas diri setiap manusia, tidak kira mereka berada di mana dan dalam apa jua keadaan.

Sungguh DIA SWT sentiasa bersama dengan kita. Kita mengakui dan percaya. Urusan alam ini takkan begitu sempurna kalau bukan kerana adanya DIA SWT. Pokok-pokok yang menghijau, berbuah dan ada yang menggugurkan daun-daunnya setelah berhari kepanasan, semua bukti adanya ketetapan daripada DIA SWT. Binatang seperti burung yang berterbangan, hinggap di bingkai-bingkai tingkap, bersiulan dan bergurau sesama mereka juga bukti DIA SWT mencipta kehidupan.

Bahkan diri kita sendiri yang bernafas dan masih belum mati, bergerak dan berhubung dengan manusia lain. Menjalinkan hubungan perasaan yang kompleks, ada tawa, ada tangis, ada rindu dan ada benci. Siapa yang hadirkan itu semua pada diri kita kalau bukan DIA SWT. 

Sungguh DIA SWT itu terlalu dekat. Kita tahu, yang jarak yang membezakan kita dengan DIA SWT hanyalah kematian. Sewaktu roh mula berpisah daripada badan, segala kebenaran itu akan makin jelas. Dosa... pahala... yang selama ini diwar-warkan kepada kita makin ketara memainkan peranan. Agaknya sampai masa itu, baru ketakutan merambart jiwa.

DIA SWT itu terlalu dekat sebenarnya. DIA SWT ada di saat kita memerlukan-Nya. Serulah dalam doa, nescaya DIA SWT menyambutnya. DIA SWT ada di saat kita lupa. Kita mungkin seronok bergembira dengan segala macam agenda hidup dan DIA SWT sentiasa melihat apa yang kita perbuat.

DIA SWT itu terlalu dekat bahkan amat dekat. Sewaktu Jibril a.s bertanya apakah itu ihsan, maka dijawab Dia SAW bahawa ihsan itu kamu beribadah seolah-olah kamu melihat Allah SWT, tetapi sekiranya kamu tidak boleh melihat DIA SWT, maka yakinlah Allah SWT melihat kamu.

Betapa pentingnya kita merasai kehadiran DIA SWT. Kehadiran-Nya adalah benar dan janganlah nafsu kita melalaikan kita daripada menyedarinya. Gagal menyedari hadirnya DIA SWT menyebabkan kita merasakan DIA SWT jauh. Tidakkkk! DIA SWT tidak akan jauh sampai bila-bila. DIA SWT tidak akan jauh sampai kiamat. 

Sebab itu, kita kena berusaha menghadirkan DIA SWT (maknanya sentiasa mengingati Allah SWT) di dalam sembahyang kerana sembahyang yang sedemikian itulah sembahyang yang mempunyai ruh sembahyang. Sembahyang yang sedemikian itulah mempunyai kemampuan untuk mencegah mungkar dari terus bersemadi di dalam diri. Sembahyang  sedemikian itulah yang akan diangkat ke langit. Sembahyang sedemikian itulah yang akan menyebabkan buku amalan diterima dengan tangan kanan. Oh, mengapa manusia itu masih mampu tidak bersembahyang sedangkan DIA SWT itu begitu dekat? 

Ya Allah, sesungguhnya aku juga tidak kuat sebagaimana hamba-hamba-Mu yang Engkau beri mereka kekuatan dalam beramal kepada-Mu. Ya Allah, berikan aku pengampunan ke atas dosa yang aku lakukan dalam sedar mahupun tidak sedar. Ya Allah, aku menulis bukan kerana aku sempurna melainkan aku cuba untuk beramal dengan sedikit amal dan semoga redho-Mu di atas apa yang aku tulis, moga  Engkau izinkan aku ke syurga-Mu dengan berkat syafaat Nabi SAW dan dengan redho-Mu. 


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

09 April, 2014

DIA SWT itu sangat penyayang..

Hujan turun dengan lebat petang ni. Walaupun sekejap, cukuplah membasahi bumi yang tengah kering ni. Boleh katakan minggu ni, asal petang jer hujan. Alhamdulillah.

Hari tu bukan main kering lagi bumi Nilai ni. Panasnya memang... thorrrbaikk! Sana sini semak-semak terbakar. Bomba pun dah tak boleh buat ape dah.. datang... pantau... aku rasa cam tengok jer. Pastu balik ke balai. Hehehe... bukan salah bomba. Api tu marak dan cepat merebak. Cumanya terbakar tu tak melibatkan tempat tinggal manusia jer. Boleh rileks lagi la... just padam yang mana berisiko mengundang kebakaran lagi teruk jer.

Bukan Nilai jer kering dan tandus. Blog aku ni  pun dah kering dan tandus, setandus tuan dia ni. Maaf, aku kekeringan idea.... eh, tak jugak. Idea ada, cuma mood takde. Err... tapi bila mood takde, idea tak datang lar. Emm, korang decide la sendiri sebab apa aku tak update blog ni.

Yang penting, korang harus tahu yang aku sayang blog aku niiii.... <3>

Ibarat bumi yang kadang kering kadang basah, kadang panas kadang hujan... begitu juga iman di dalam hati kita manusia. Ketandusan iman sukar aku gambarkan. Aku sendiri masih mencari maksud ketandusan iman dan kesuburan iman itu. Kita tahu yang kita adalah hamba DIA SWT, tetapi mengapa kita cepat lupa kepada-Nya. Kesedaran biasa datang sekejap. Mungkin ketika di tikar sejadah. Atau mungkin di situ pun kesedaran itu tak bertandang.

Oh, Allah Tuhanku.

Sembahyang tonggang tonggek... maksiat buat juga. Lagi hebat. Mengaji al-Quran macam-macam lagu, berhelai-helai mukasurat, maksiat tak tinggal jugak. Berzikir dah berzikir, tapi keinginan bermaksiat tak padam juga.

Umur ini sedang dibazirkan tanpa kita sedari. Masa makin suntuk dan dunia sendiri sedang menuju ke akhir zaman. Kelalaian masih  lagi bersahabat dengan kita. Oh, andai aku punya seribu kekuatan mahu aku buang maksiat itu jauh-jauh. Oh, tapi aku juga yang menjadi orang yang bersusah-susah mencari maksiat untuk dikembalikan. 

Oh, Allah.. ampunilah kami.

Ustaz Fawwaz ada mengatakan, dipetik daripada kata seorang ulama bahawa DIA SWT memanjangkan umur seseorang supaya manusia itu sedar yang dosanya banyak!!!!

Dan DIA SWT memanjangkan umur supaya manusia itu akhirnya BERTAUBAT!!!!!1

Ya Allah, betapa sayangnya DIA SWT kepada kita. Dia tidak akan membiarkan daerah kering itu tandus selama-lamanya tanpa air dari sifat penyayangnya.

Oh, Allah. Aku harap aku sayangkan KAMU seperti mana yang Engkau mahukan. Dan aku harap sayang aku itu bukan sayang dimulut. 


Allahurabbi.
  
Salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe