Followers

16 December, 2013

Apa Yang Anda Belajar Dari Sebuah Universiti?

Maaf, blog ini tidak ber'update'. Busy bukan alasan yang sesuai aku bagi kat sini, sebab semua orang pun ada kerja masing-masing. Masa itu kita aturkan, bukan kita biar 'dia' aturkan kita.

Ada ke follower yang baca blog ni? Kalau ada, maaf banyak-banyak buat korang kecewa sebab setiap kali buka blog ni, tak ada apa-apa entry.

Menulis ni nak kena dari hati, kan? Hati pula nak kena bersih barulah penulisan bagus. Inilah yang susahnya bagi aku. Kadang-kadang ketenangan tu tak ada, jadi macam mana penulisan tu nak datang daripada hati. Kalau keadaan aku macam ni, aku akan tinggalkan dulu update blog. Itu sebab follower tengok blog ini 'tersadai'.

Ok. Tinggalkan cerita pasal blog 'tersadai' dan fokus kepada isu kali ni. Mahasiswa adalah insan terpilih ke universiti atau perkataan yang lama kita tak dengar, Menara Gading. Mereka terpilih atas banyak faktor dan yang utama mestilah kerana kemampuan mereka dalam pelajaran di peringkat menengah.

Dan universiti adalah pusat akademik. Segala jenis tok nenek pensyarah, profesor berkampung di sini dang tujuan hanya satu iaitu untuk menyebarkan ilmu. Budaya ini diteruskan generasi ke generasi.

Namun, apa yang kita belajar di universiti sebenarnya? Adakah menerima ijazah atau apa bentuk sijil sekalipun, sudah cukup mengatakan kita telah belajar?

Manusia tetap manusia. Mereka mempunyai DIA SWT yang sentiasa menilik pandang kelakuan mereka. Seorang mahasiswa yang sanggup menipu di dalam peperiksaan tetap akan mendapat sijil tetapi adakah dia boleh dianggap pelajar? Seorang mahasiswa yang terlibat dengan budaya gaya hidup sosial yang bebas dan juga berjaya dengan segulung ijazah, adakah dia juga pelajar?

Pada pandangan aku, seorang pelajar universiti bukan sekadar belajar untuk sijil tetapi juga belajar menyerapkan nilai-nilai keagamaan, akhlak dan adab dalam diri. Kejujuran, disiplin dan kepatuhan kepada hukum agama bukan gadaian untuk segulung sijil  tetapi inilah ilmu sebenarnya yang harus dituntut di universiti sekiranya belum ada. Dan jika sudah ada, perlulah dikekalkan di dalam diri mereka.

DIA SWT tidak memandang kepada sijil walau sebagus mana. Masyarakat juga akan sedar sijil tidak membawa erti apa-apa jika mahasiswa itu seorang yang korup, kaki perempuan dan tidak amanah. Entry ini sebagai satu teguran kepada mahasiswa kerana aku melihat sistem yang ada sekarang semakin menghkis budaya dan akhlak.

Kerana tesis, seorang mahasiswa sanggup menipu. Kerana markah, seorang mahasiswa sanggup menipu. Kerana pasangan, seorang mahasiswa sanggup menipu. Dan kerana pangkat dan popular, seorang mahasiswa sanggup menipu.


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: