Followers

09 October, 2013

PELABURAN YANG LUMAYAN

Waktu aku menulis entry ini, tersebar di FB sebuah klip video ceramah agama seorang budak lelaki yang aku rasa orang Indonesia. Klip yang berdurasi 1.36 ini simple dan hanya menyentuh isu rugi apabila tidak membaca al-Quran.

Antara kata-kata adik itu, "alangkah ruginya orang yang tak baca al-Quran dan selalu beralasan tak punya masa untuk membaca al-Quran..."

".... buku-buku lain dibaca tetapi al-Quran tak dibaca... Rugiii!"

".... hari-hari dengar musik tetapi al-Quran tak dibaca... Rugiii!"

".... sibuk berniaga tak sempat baca al-Quran... Rugiii!"

".... sibuk bekerja tak ada masa baca al-Quran... Rugiii!"

".... sibuk berpolitik tak pernah baca al-Quran... Rugiii!"

".... pandai menyanyi, karoke, dangdut, joget-joget... tapi tak pandai baca al-Quran... Rugiii!"

".... pandai ilmu-ilmu akademik tapi tak pandai baca al-Quran... Rugiii!"

".... boleh membaca al-Quran tetapi taknak membaca al-Quran... Ruuugii!"

".... tak tahu membaca al-Quran dan tak mahu belajar membaca al-Quran... Rugiii... Rugiii... Rugiii... Rugiii... Rugi sekali... Rugi dunia dan akhirat!"

Kata-kata dia ni memang betul dan takleh nak disangkal lagi. Sikit-sikit terkesan gak la kat aku yang lama tak baca Quran ni. Pujian bagi DIA SWT, dengan izin-Nya, pagi ni sempat la aku buka dan baca sekadar satu muka surat. Hehehe... satu muka jer... memang terukkk! Takpe. Kita cuba baiki pelan-pelan.

Sesungguhnya segala amal perbuatan kita, baik ke, buruk ke... adalah pelaburan. Segala untung dan rugi akan kita peroleh kelak. Tiada siapa yang berbuat jahat, tidak mengakui perbuatan itu jahat. Dan tiada siapa yang berbuat dosa, tidak mengakui yang perbuatan itu akan dibalas Tuhan. Akal waras pasti mengakuinya.

Keyakinan kepada ganjaran pahala dan kebaikan yang bakal diperoleh hasil daripada usaha yang baik juga perlu. Sebagaiman kita yakin perbuatan jahat akan dibalas azab, sekuat itu keyakinan bahawa kebaikan akan dibalas baik.

DIA SWT pasti menunjukkan kekuasaan-Nya sekiranya keyakinan kita betul. Yakin la apa yang aku cakap ini. Moga DIA SWT menjadikan aku dan kalian orang-orang yakin dan dengan keyakinan ini kita berusaha meninggalkan maksiat yang telah bersarang sekian lamanya dalam hati kita.

Satu kisah yang terjadi kepada aku beberapa hari lepas mungkin boleh dikongsikan bersama sebagai pengajaran. Jangan tengok kepada apa yang aku buat, tetapi tengok kepada bagaimana DIA SWT membalas setiap keyakinan yang kita berikan kepada-Nya.

Hari itu, seorang kawan mengadu kepada aku tentang masalahnya yang kekurangan wang. Jujur aku kata, ini bukan masalah pertama. Sudah kerapkali dia datang dengan masalah yang sama. Oleh kerana bulan ni, aku pun pakai banyak duit, aku memang tidak dapat nak membantu.

Pun begitu, hati kecik aku seperti menyuruh menolong kawan aku ni. Katanya, inilah saat kita perlu tolong kawan. Teringat peribadi Dia SAW yang tidak pernah menolak sebarang permintaan daripada orang yang datang kepada baginda. Huhuhu.... Sungguh mulia pekerti baginda SAW.

Aku pun ambil keputusan untuk tolong kawan aku ni. Dalam hati, kalau tak dapat bagi banyak, bagi sikit pun jadilah. Aku pun tariklah RM50. Aku kata dalam hati aku, ini ujian DIA SWT untuk tengok aku sayang tak kepada duit aku. Padahal kat mulut selalu kata, rezeki itu dari DIA SWT. Tetapi bila dalam kes macam ni, takut hendak beri hanya kerana takut duit tidak cukup untuk guna bulan ni.

Sungguh DIA SWT itu melihat, mendengar dan membalas!

Malam semalam, setelah sehari kejadian bagi pinjam ni, aku keluarkan sebuah buku nota kecik yang dah lama aku simpan dalam kotak. Itu pun disebabkan aku ingin berjumpa dengan seseorang dan perlukan buku itu untuk membuat catitan jika perlu.

Dengan takdir DIA SWT... Sungguh DIA SWT Maha Tahu apa yang DIA rancangkan... buku itu terjatuh dari pegangan aku ke lantai. Masa itu juga terkeluar dua keping duit RM50 dan sekeping RM20. Oh, jangan terkejut. Itu bukan duit dari langit. Itu duit yang pernah aku sorokkan satu ketika dulu sehingga aku sudah lupa.

Walaupun tu duit aku jugak dan aku sudah lupa, tapi kalau DIA SWT tidak tunjukkan aku di mana duit itu maka hakikatnya aku kehilangan duit sebanyak rm120. Hanya kerana DIA SWT mahu kembalikan duit itu kepadaku, barulah ditunjukkan aku. Agaknya inilah anugerah-Nya kepada aku untuk apa yang dah aku lakukan kepada kawan aku. Adakah kalian bersetuju?

Aku sayang ALLAH SWT dan mudah-mudahan sayang aku beserta amal soleh yang diterima oleh-Nya. Mohon semua sayang pada ALLAH SWT dan yakinlah sayang kalian kepada ALLAH SWT tidak akan rugi.
   
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: