Followers

09 October, 2013

PELABURAN YANG LUMAYAN

Waktu aku menulis entry ini, tersebar di FB sebuah klip video ceramah agama seorang budak lelaki yang aku rasa orang Indonesia. Klip yang berdurasi 1.36 ini simple dan hanya menyentuh isu rugi apabila tidak membaca al-Quran.

Antara kata-kata adik itu, "alangkah ruginya orang yang tak baca al-Quran dan selalu beralasan tak punya masa untuk membaca al-Quran..."

".... buku-buku lain dibaca tetapi al-Quran tak dibaca... Rugiii!"

".... hari-hari dengar musik tetapi al-Quran tak dibaca... Rugiii!"

".... sibuk berniaga tak sempat baca al-Quran... Rugiii!"

".... sibuk bekerja tak ada masa baca al-Quran... Rugiii!"

".... sibuk berpolitik tak pernah baca al-Quran... Rugiii!"

".... pandai menyanyi, karoke, dangdut, joget-joget... tapi tak pandai baca al-Quran... Rugiii!"

".... pandai ilmu-ilmu akademik tapi tak pandai baca al-Quran... Rugiii!"

".... boleh membaca al-Quran tetapi taknak membaca al-Quran... Ruuugii!"

".... tak tahu membaca al-Quran dan tak mahu belajar membaca al-Quran... Rugiii... Rugiii... Rugiii... Rugiii... Rugi sekali... Rugi dunia dan akhirat!"

Kata-kata dia ni memang betul dan takleh nak disangkal lagi. Sikit-sikit terkesan gak la kat aku yang lama tak baca Quran ni. Pujian bagi DIA SWT, dengan izin-Nya, pagi ni sempat la aku buka dan baca sekadar satu muka surat. Hehehe... satu muka jer... memang terukkk! Takpe. Kita cuba baiki pelan-pelan.

Sesungguhnya segala amal perbuatan kita, baik ke, buruk ke... adalah pelaburan. Segala untung dan rugi akan kita peroleh kelak. Tiada siapa yang berbuat jahat, tidak mengakui perbuatan itu jahat. Dan tiada siapa yang berbuat dosa, tidak mengakui yang perbuatan itu akan dibalas Tuhan. Akal waras pasti mengakuinya.

Keyakinan kepada ganjaran pahala dan kebaikan yang bakal diperoleh hasil daripada usaha yang baik juga perlu. Sebagaiman kita yakin perbuatan jahat akan dibalas azab, sekuat itu keyakinan bahawa kebaikan akan dibalas baik.

DIA SWT pasti menunjukkan kekuasaan-Nya sekiranya keyakinan kita betul. Yakin la apa yang aku cakap ini. Moga DIA SWT menjadikan aku dan kalian orang-orang yakin dan dengan keyakinan ini kita berusaha meninggalkan maksiat yang telah bersarang sekian lamanya dalam hati kita.

Satu kisah yang terjadi kepada aku beberapa hari lepas mungkin boleh dikongsikan bersama sebagai pengajaran. Jangan tengok kepada apa yang aku buat, tetapi tengok kepada bagaimana DIA SWT membalas setiap keyakinan yang kita berikan kepada-Nya.

Hari itu, seorang kawan mengadu kepada aku tentang masalahnya yang kekurangan wang. Jujur aku kata, ini bukan masalah pertama. Sudah kerapkali dia datang dengan masalah yang sama. Oleh kerana bulan ni, aku pun pakai banyak duit, aku memang tidak dapat nak membantu.

Pun begitu, hati kecik aku seperti menyuruh menolong kawan aku ni. Katanya, inilah saat kita perlu tolong kawan. Teringat peribadi Dia SAW yang tidak pernah menolak sebarang permintaan daripada orang yang datang kepada baginda. Huhuhu.... Sungguh mulia pekerti baginda SAW.

Aku pun ambil keputusan untuk tolong kawan aku ni. Dalam hati, kalau tak dapat bagi banyak, bagi sikit pun jadilah. Aku pun tariklah RM50. Aku kata dalam hati aku, ini ujian DIA SWT untuk tengok aku sayang tak kepada duit aku. Padahal kat mulut selalu kata, rezeki itu dari DIA SWT. Tetapi bila dalam kes macam ni, takut hendak beri hanya kerana takut duit tidak cukup untuk guna bulan ni.

Sungguh DIA SWT itu melihat, mendengar dan membalas!

Malam semalam, setelah sehari kejadian bagi pinjam ni, aku keluarkan sebuah buku nota kecik yang dah lama aku simpan dalam kotak. Itu pun disebabkan aku ingin berjumpa dengan seseorang dan perlukan buku itu untuk membuat catitan jika perlu.

Dengan takdir DIA SWT... Sungguh DIA SWT Maha Tahu apa yang DIA rancangkan... buku itu terjatuh dari pegangan aku ke lantai. Masa itu juga terkeluar dua keping duit RM50 dan sekeping RM20. Oh, jangan terkejut. Itu bukan duit dari langit. Itu duit yang pernah aku sorokkan satu ketika dulu sehingga aku sudah lupa.

Walaupun tu duit aku jugak dan aku sudah lupa, tapi kalau DIA SWT tidak tunjukkan aku di mana duit itu maka hakikatnya aku kehilangan duit sebanyak rm120. Hanya kerana DIA SWT mahu kembalikan duit itu kepadaku, barulah ditunjukkan aku. Agaknya inilah anugerah-Nya kepada aku untuk apa yang dah aku lakukan kepada kawan aku. Adakah kalian bersetuju?

Aku sayang ALLAH SWT dan mudah-mudahan sayang aku beserta amal soleh yang diterima oleh-Nya. Mohon semua sayang pada ALLAH SWT dan yakinlah sayang kalian kepada ALLAH SWT tidak akan rugi.
   
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

02 October, 2013

KESUSAHAN ITU PENGHAPUS DOSA

Oh sungguh tak sangka aku tidak post apa-apa entry untuk bulan September. Tak perasan, atau mungkin cepat masa berlalu. Mungkin juga... lalai.

****

Fendi berhentikan mesin rumput, lalu memandang aku dan Cikgu Maidin. "Telur ayam" katanya. Rupanya dalam semak setinggi pinggang itu, ada ibu ayam sedang mengeram telur. Mencicit lari bila lalang tempat dipotong. 

Haiwan ini tiada perasaan. DIA SWT mahukan mereka berkhidmat untuk manusia. Baik ayam atau telur, kedua-duanya untuk dimakan. Ibu ayam takkan sedih kalau telurnya diambil. Pastinya amat haruuu kalau ibu ayam menangis-nangis supaya telurnya tidak diambil. Bersyukurlah atas pemberian Tuhan ini.

****

Kesusahan itu penghapus dosa. Oleh itu, jangan benci pada kesusahan. Cuma ini janji DIA SWT untuk orang Islam saja. Bagi yang bukan Islam, kamu tidak termasuk dalam perjanjian Tuhan ALLAH SWT.

Mengapa tak masuk? Sebab kesetiaan, kepatuhan dan ketaatan kamu dalam beragama tidak sampai kepada Tuhan ALLAH SWT.

DIA SWT adalah Tuhan yang satu. Yang Maha Berkuasa. Manusia boleh berurusan dengan-Nya secara terus. Tanpa ada perantara atau wakil. Manusia boleh bermohon apa sahaja dengan melafaz doa kerana DIA SWT Maha Mendengar. DIA SWT Maha Suci dan tidak memerlukan apa-apa rekabentuk mewakili diri-Nya di dunia ini. Inilah ALLAH, Tuhan yang memilih Islam sebagai agama-Nya.

Aku manusia berdosa. Sesiapapun.... pasti berdosa. Oleh itu, tidak hairanlah kalau kita sering dilanda kesusahan. DIA SWT mahu hapuskan dosa kita. DIA SWT tidak mahu kita memikulnya di akhirat. Andainya di sana kita masih banyak dosa, ke nerakalah jawapnya. Sedangkan masa di akhirat pastinya lebih panjang. Dan hidup di sana pastinya kekal dan tidak mati. Maka, bila pengakhiran seksaan itu akan berakhir?

Hari yang kelam kabut dengan kerja. Dari malam lagi, aku sudah berada di pejabat untuk menyiapkan keperluan esoknya. Dengan harapan, esok pastinya lebih lancar. Peralatan yang akan digunakan dipasang sebahagian dan sebahagian yang lain ditinggalkan untuk pemasangan kemudian. 

Pagi esoknya, langsung tidak sempat nak bersarapan. Selesai punch in, aku terus bergegas ke Tesco. Aku kena dapatkan bahan mentah untuk digunapakai dalam kerja. Macam orang gila isim. Tolak trolley laju, lalu hampir semua celah rak barang kat Tesco.

Penat tu penat. Tapi semua barang ni kena sampai kat ofis sebelum jam 10 pagi. Tak senang mencari barang mentah yang aku jarang beli. Ada sampai 2 atau 3 kali juga pusing-pusing. Ada juga yang terpaksa patah balik kerana bimbang tak cukup.

Masa di kaunter, aku cepat-cepat keluarkan barang daripada trolley. Aku memang nak cepat sebab jam sudah menghampiri jam 10 pagi. Sangatttt menghampiri.

Rupanya, penjaga kaunter itu sedang menunggu pelanggan yang sepatutnya membayar, namun meninggalkan kaunter atas sebab-sebab tertentu yang aku tak tahu. "Tak bolehkah kira dan scan yang saya dulu?" tanyaku.

"Tak boleh encik", kata gadis yang sederhana rendah itu.

Nak taknak, masa berjalan dan makin hampir jam 10 pagi, aku terpaksa mengangkut kembali barang ke dalam trolley dan menolak ke kaunter sebelah.

Kesusahan ini tidak berakhir di situ. Aku ingatkan semuanya selesai dibeli. Apabila sampai di ofis dan mengagihkan barang, barulah perasan 2 jenis barang tiada. Satu memang lupa beli, satu lagi sudah beli tetapi aku tak tahu di mana ia tercicir. Terpaksalah aku ke kedai berhampiran. Nak ke Tesco, rasanya sudah penat.

Pada hari ini, aku perlu tunjukkan cara penggunaan alat. Aku mulakan dengan memasang peralatan yang ditinggalkan semalam. Apabila selesai pasang, perasan ada satu kepala connection antara tiub angin mampat dengan alat rupanya telah berkarat dan menjejaskan fungsinya.

Puas aku try, angin tetap keluar. Waktu aku berhempas pula membaiki connection itu, semua mata penonton tertumpu pada aku. Aku pula terkial-kial. Akhirnya aku surrender dan aku minta maaf sebab tidak dapat meneruskan demonstrasi.

Oh Tuhan. Inikah kesusahan aku pada hari ini. Aku mungkin susah, tetapi ada lagi yang susah. Hendak tak hendak pun kena terima kesusahan ini. Tak hendak dia datang, hendak pun dia datang. Kesusahan ini pastinya dibayar pahala oleh DIA SWT setelah dijual dengan kesabaran oleh kita semua.

Malu atau tidak, aku mengaku kesusahan hari ini berpunca dari dosa semalam. Andai kata dosa itu dihapuskan dengan kesusahan yang kecil ini, aku redha kepada-Mu dan semoga Engkau redha kepada kita semua.