Followers

27 August, 2013

Bijaknya...

Bijak...

Bila Ramadhan datang, surau dan masjid penuh. Paling ketara, subuh pun boleh bangga la.

Bijak...

Bila Ramadhan datang, ada bazar Ramadhan. Macam-macam benda diorang jual. Ada yang tak pernah jumpa. Bijak... orang yang tak pernah meniaga pun berniaga di bulan Ramadhan.

Bijak...

Bila Ramadhan datang, orang yang tak pernah bangun awal pagi, bangun awal pagi. Nak sahur katanya. Tak sahur karang, lapow pulak siang nanti. Bijak... alang-alang dah bangun tu, sembahyang subuh terus walaupun sebelum ni, subuh la sembahyang yang slalu miss.

Bijak...

Bila Ramdhan datang, rasa senang nak buat amalan sunat. Selama ni, susah betul nak sembahyang sunat. Dalam bulan ni, sembahyang terawih, sembahyang rawatib dan sembahyang sunat lain semua dia sapu. Bijak... sedekah pun banyak. Tu belum kira membaca Quran berdebu, yang dah lama di rak. Boleh la bersihkan debu kat kulit Quran tu buat sementara sebelum terbiar lagi sekali.

Bijak...

Rupanya Ramadhan bukan ubah individu saja, bahkan tv pun berubah. Banyak pula ceramah-ceramah agama. Sedap pula didengar. Bijak... drama dan filem pun semua mengajak nak menginsaf jer. 

Bijak... 

Dulu lupa macam mana rasa jadi orang miskin. Bila Ramadhan datang, tau macam mana orang miskin lapar sebab tak ada duit nak beli makanan. Tu yang tergerak hati nak bersedekah. Kesian. Kalau kita lapar, mereka lagi lapar. Sekurang-kurangnya kita ni masih mampu beli makanan mewah-mewah untuk berbuka.

Bijak... 

Bila Ramadhan datang, dapat la merasai badan cam ringan sikit. Dulu, pagi makan, tengahari makan, malam makan, tengah malam makan lagi. Bila dah kurang makan, siang tu rasa la perut mengempis sket sebelum berbuka puasa. Rupanya kajian kata, orang berpuasa dapat meningkatkan tahap kesihatan mereka. Bijaaak!

Bijak...

Sahur itu dilewatkan, berbuka itu diawalkan. Itu sunnah, sunat dan dapat pahala. Bijak... Rupanya yang sunnah itulah selalu bertentangan dengan perasaan. Perasaan kita nak sahur awal supaya boleh tidur lama dan berbuka lewat pun tak apa sebab masa maghrib tu dah hilang dah rasa penat berpuasa.

Bijak... 

Apabila Dia SAW berbuka kurma, kita fikir itu mungkin budaya orang Arab. Bijak... rupanya DIA SWT menyangkal pendapat kita bila kajian membuktikan kurma makanan paling sesuai dimakan di waktu perut kosong. Lebih bijak... apabila ini turut membuktikan sunnah Dia SAW bukan sekadar perbuatan biasa seperti kita. Bukan juga kerana pengaruh masyarakat Arab tempat Dia SAW dibesarkan. Ia tidak lain adalah wahyu.

Bijak... 

Bila Ramadhan datang, bukan Melayu-Cina-India-Lain-lain bangsa yang Islam dapat untung berniaga. Bahkan Melayu-Cina-India-Lain-lain bangsa yang bukan Islam pun dapat untung. Mereka yang berniaga, tentulah dapat untung hasil jualan. Mereka yang tak berniaga, untung dengan jualan murah yang merata-rata tempat.

Paling bijak...

Bila Ramadhan ini datang seperti hendak mengajarkan kita macam mana nak menyusun jadual harian kita. Pagi-pagi lagi sudah bangun. Makan dan buat sembahyang sunat sebelum subuh. Sembahyang subuh, kemudian pergi kerja. Masuk kerja pula sharp sebab tak boleh nak melepak kedai makan. Makan malam waktu maghrib, lepas tu sepanjang malam disibukkan diri dengan solat terawih atau solat sunat. Berjemaah pula tu. Itukan dituntut setiap hari. Bahkan ada ulama kata sembahyang jemaah ini wajib!

Paling bijak...

Diikat segala syaitan yang selalu mengganggu manusia. Nah... tiada lagi syaitan yang selama ini menjadi alasan kita berbuat maksiat dan mungkar. Engkau manusia, pilihlah jalan hidupmu sekarang. Mahu jadi baikkah? Mahu jadi jahatkah? Nak masuk nerakakah? Atau nak senang-lenang di syurga?

Paling bijak.... 

Disembunyikan lailatul qadar, malam yang lebih baik daripada seribu bulan. Supaya kita buat persediaan awal dan terancang. Diletakkan malam itu di sepuluh yang akhir, supaya kita boleh fokus dan meningkatkan lagi usaha kita. Diberikan malam ini supaya amalan kita berganda seolah-olah mengerjakannya selama seribu bulan. Ini peluang untuk menyamai usia orang terdahulu yang hidup mereka lebih panjang daripada kita, beribu-ribu tahun.

Paling bijak...

DIA SWT, Tuhan yang tiada dua. Tuhan sekalian manusia-Melayu-Cina-India-Lain-lain bangsa. Manusia merancang, DIA SWT merancang. Perancangan DIA SWT pastinya lebih baik. DIA SWT yang menyayangi makhluknya, menghadiahkan kita dengan bulan Ramadhan. Kemudian, masa itu mencemburui sehingga Ramadhan mula bergerak pergi. 

Selamat datang syawal dan puasa enam.  
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

22 August, 2013

TUHAN ITU TAHU MEMBERI, adakah kita tahu menilai?

Dapat minum air kaler merah sampai habis satu gelas  di waktu kita sangat-sangat dahaga, rasa sungguh syok sekali. Tambah pulak minum masa tengah puasa. Berdasarkan hadis Dia SAW, barangsiapa yang termakan atau terminum dengan sengaja itu tidak membatalkan puasa dan ia merupakan pemberian DIA SWT kepadanya. Maka boleh terus berpuasa.

Sungguh bertuah. Wajarlah aku mengucapkan syukur kepada-Nya, Dengan rasa gembira, aku berkata, "Aku bersyukur atas pemberian-Mu ini, ya Allah". Kemudian, tidak semena-mena aku terjaga daripada tidur. Aku dapati aku masih berpuasa dan tiada segelas air pun di sisi. Waktu berbuka ada lagi sekitar 4 jam.

Oh, mimpi. Rupanya aku diberi minum di dalam tidur. Ok, ya Allah. Sekurang-kurangnya Engkau memberikan perasaan itu seperti benar. Sekalipun di dalam tidur.

Itulah yang berlaku di hari pertama aku berpuasa enam. Alhamdulillah, hari ini sudah masuk hari terakhir. Kepada mereka di luar sana, aku menyeru supaya amalkan berpuasa enam. Jangan salah faham. Bukan nak menunjuk baik. Aku sedar aku jahat sebab itu aku berpuasa. Moga-moga kejahatan kita akan dihapus dengan kebaikan kita yang tidak seberapa ini. Inilah tujuan aku menyeru kepada mereka yang rasa-rasa jahat seperti aku.

Puasa enam ini akan men'cover' segala compang camping puasa di bulan ramadhan yang mungkin tanpa kita ketahui ada di situ ketidaksempurnaan kita sebagai makhluk yang lemah. Janganlah terlalu ego untuk tidak berbuat amal kebajikan kerana belum tentu kita dapat melaksanakannya apabila kita sudah tua kelak. Waktu kita sihat ini, gunakanlah untuk mencari pahala. Mungkin tidak banyak, tapi ada daripada tidak ada.

DIA SWT sentiasa memberikan kita yang terbaik.Betul kan? Sebagai manusia yang waras, orang Melayu ke, orang Cina ke, India atau apa bangsa sekalipun, jika berfikir secara waras akan mengkagumi bagaimana DIA SWT sentiasa melayan manusia dengan begitu baik sekali.

Sebagai tambahan, umat Islam diminta berpuasa enam hari selepas Ramadhan untuk mendapat pahala puasa sepanjang tahun. Ini kerana, puasa Ramadhan selama sebulan (purata 30 hari) digandakan dengan 10 kebajikan dan ini menyamai 300 kebajikan. Apabila ditambah 6 hari di bulan Syawal dan juga diganda 10 kebajikan. Maka keseluruhan kebajikan yang diperoleh menyamai 360 bersamaan 360 hari (hampir menyamai bilangan hari bagi kalendar Islam dalam setahun).

Lihatlah bagaimana DIA SWT menawarkan tawaran kepada hamba-hamba-Nya. DIA SWT membuat perkiraan dengan matematik mudah yang difahami supaya manusia berlumba membuat kebaikan. Siap dengan pakej istimewa lagi. Padahal kalau DIA SWT hendak keluarkan arahan supaya berpuasa setahun teruspun boleh. Siapa yang berani menghalang apabila Tuhan mengeluarkan perintah?

Itulah DIA SWT. Tuhan yang Maha Pemurah dalam memberi yang terbaik kepada manusia. Cuma manusia kadang-kadang tidak reti menilai.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe