Followers

22 July, 2013

RAHMAT ALLAH

Aku taknak buat internet mobile, sebab aku dah ada broadband. Dulu aku guna broadband tu kat laptop. Skang ni, sejak laptop dah kena curik, aku pakai simkad broadband tu kat handphone aku, SII ni.

Susah tu memang susah sebab aku kena offkan dulu, kena bukak casing, kuarkan simkad dan taruk simkad broadband... tutup casing, on kan balik dan tunggu handphone nyala pulak. Banyak keje la.. leceh. Tapi nak buat macam mana sebab nak jugak pakai internet kan.

Selalunya macam tu la aku buat. Tak kira kat pejabat ker, rumah ker, kedai makan ker... itulah proses dari awal sampai akhir. Aku takleh online lama-lama sebab risau kalau-kalau orang call... mesti tak dapat, ye tak?

Mintak maaflah pada kawan-kawan yang pernah kena masa tu, tak dapat call aku. Lain kali, tinggal mesej. Insya Allah aku call balik.

Pada 5 Jun 2013, sebelom pose ni la... aku ke Klang. Ada pertandingan pemilihan silat olahraga Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia Negeri Selangor. Buat di Kompleks Rakan Muda. Ada member aku yang masuk. Masa entry ni ditulis dia dah terpilih wakil Selangor. Tahniah.

Pertandingan tu dijangka 2 hari. Aku tak larat nak berulang Nilai ke Klang, jadi aku tumpang tido rumah member aku ni. Malam tu, kitorang pergi ke Kompleks Rakan Muda untuk sesi briefing. Peserta lain semua tido di asrama kecuali member aku ni sebab alasan rumah di Bukit Raja kira-kira 20 minit jer.

Balik daripada sana, kitorang singgah makan kat kedai masakan Thailand, dekat ngan rumah. Sambil rehat-rehat nak habiskan air, aku bukak simkad phone dan pasang simkad broadband. Layan internet. 

Balik rumah jer, terus siap-siap nak tido. Padam lampu. Baring. Tiba-tiba aku perasan, casing handphone aku tak ada. Melilau aku carik. Cari atas katil, takder. Carik kat meja solek, takder. Tengok atas lantai takder jugak.

Aku rasa mesti cicir kat kedai makan tu sebab last aku bukak casing tu kat kedai tu. Nak gi amik sekarang pun, aku dah siap nak tido. Member aku lak nak kena tido awal sebab esoknya ada tournament. Nak tak nak, aku kena sabar la.

Pagi tu, aku singgah di kedai tu. Kedai tu tutup belah pagi. Aku carik la sekitar tempat makan semalam. Takder jugak. Member aku cakap, nanti malam dia try tanya orang kedai ni kot-kot ada simpan sebab malam tu aku dah balik Nilai. Ok la... Nak taknak, aku pasrah.

Aku cakap dalam hati, ini semua DIA SWT sudah tentukan. Harta yang aku ada ni, milik DIA SWT. Bila-bila masa DIA SWT boleh amik. Kalau diizinkan-Nya, casing tu aku dapat balik. Insya Allah dapat balik. Kalau tak pun, aku kena redha sebab ini adalah takdir-Nya. Terpaksa la aku pakai SII tanpa casing.. bogel jer nampak bateri ngn simkad. Sob...sob...sob...

Aku ingatkan lagi diri aku, bahawa DIA SWT sentiasa bagi rahmat kepada hamba-Nya. Andai kita dapat nikmat. Nikmat itu sendiri adalah rahmat. Dan dalam nikmat itu, ada rahmat lain pula yang akan kita temui. Kalau kita terima musibah, musibah itu juga adalah rahmat DIA SWT. Dan, kita kerna menerimanya dengan redha kerana hanya cara ini baru kita dapat menyingkap rahmat di sebalik musibah itu. DIA SWT terlalu pemurah sehinggakan dalam musibah kepada manusia, dikurniakan-Nya rahmat.

Aku tak dapat nak menghuraikan dengan lebih detail lagi macam mana dikatakan rahmat dalam nikmat dan rahmat dalam musibah kerana kedangkalan ilmu aku. Cukup aku katakan di sini... ianya sesuatu yang menyenangkan perasaan. Apabila kita sedar rahmat DIA SWT meliputi musibah-Nya, maka kita akan lebih tenang menerima musibah.

Itulah yang aku cuba lakukan. Bertenang dan mencari rahmat di dalam musibah yang aku terima ni. Walaupun dalam hati tu, aku dah terbayang-bayang terpaksa pakai SII ni tanpa casing sampai handphone ni rosak. Malam tu, member aku call bagitau yang orang kedai tu tak jumpa casing aku tu. Jadi terpaksalah aku terima hakikat, casing tu dah hilang.

Redha la. Kita ni hamba jer. DIA SWT yang Maha Kuasa. DIA SWT berkuasa hilangkan. DIA SWT juga yang boleh kembalikan.

Esoknya pergi keje macam biasa dengan handphone yang takde casing. Dok di meja macam biasa. Buka pc dan  buat keje macam biasa. Menjelang tengahari, aku perasan casing tu ada atas meja aku!! 

SUBHANALLAH.

Ini semua rahmat DIA SWT. Di saat aku yakin casing telah hilang, namun aku yakin rahmat DIA SWT kepada hamba-Nya tak putus-putus. DIA SWT membalas dengan memberi casing aku semula. 

Mungkin aku tersalah letak casing aku. Mungkin aku dah tertinggal dari awal lagi kat meja tu sebelum aku pergi Klang. Apapun bagi aku, ini semua satu keajaiban. Mungkin keajaiban itu terletak pada cara DIA SWT 'menyapa' aku. Rahmat MU YA ALLAH... Rahmatilah kami. 




salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

2 comments:

Anonymous said...

owh begitu ceritanya..

ye yakin dengan rahmat Allah..tq atas perkongsian ni..^_^

#nurqaseh

aku mzke said...

Insya Allah..

walahaula walaquwwata illa billah

thanks nurqaseh