Followers

22 July, 2013

RAHMAT ALLAH

Aku taknak buat internet mobile, sebab aku dah ada broadband. Dulu aku guna broadband tu kat laptop. Skang ni, sejak laptop dah kena curik, aku pakai simkad broadband tu kat handphone aku, SII ni.

Susah tu memang susah sebab aku kena offkan dulu, kena bukak casing, kuarkan simkad dan taruk simkad broadband... tutup casing, on kan balik dan tunggu handphone nyala pulak. Banyak keje la.. leceh. Tapi nak buat macam mana sebab nak jugak pakai internet kan.

Selalunya macam tu la aku buat. Tak kira kat pejabat ker, rumah ker, kedai makan ker... itulah proses dari awal sampai akhir. Aku takleh online lama-lama sebab risau kalau-kalau orang call... mesti tak dapat, ye tak?

Mintak maaflah pada kawan-kawan yang pernah kena masa tu, tak dapat call aku. Lain kali, tinggal mesej. Insya Allah aku call balik.

Pada 5 Jun 2013, sebelom pose ni la... aku ke Klang. Ada pertandingan pemilihan silat olahraga Pertubuhan Silat Seni Gayong Malaysia Negeri Selangor. Buat di Kompleks Rakan Muda. Ada member aku yang masuk. Masa entry ni ditulis dia dah terpilih wakil Selangor. Tahniah.

Pertandingan tu dijangka 2 hari. Aku tak larat nak berulang Nilai ke Klang, jadi aku tumpang tido rumah member aku ni. Malam tu, kitorang pergi ke Kompleks Rakan Muda untuk sesi briefing. Peserta lain semua tido di asrama kecuali member aku ni sebab alasan rumah di Bukit Raja kira-kira 20 minit jer.

Balik daripada sana, kitorang singgah makan kat kedai masakan Thailand, dekat ngan rumah. Sambil rehat-rehat nak habiskan air, aku bukak simkad phone dan pasang simkad broadband. Layan internet. 

Balik rumah jer, terus siap-siap nak tido. Padam lampu. Baring. Tiba-tiba aku perasan, casing handphone aku tak ada. Melilau aku carik. Cari atas katil, takder. Carik kat meja solek, takder. Tengok atas lantai takder jugak.

Aku rasa mesti cicir kat kedai makan tu sebab last aku bukak casing tu kat kedai tu. Nak gi amik sekarang pun, aku dah siap nak tido. Member aku lak nak kena tido awal sebab esoknya ada tournament. Nak tak nak, aku kena sabar la.

Pagi tu, aku singgah di kedai tu. Kedai tu tutup belah pagi. Aku carik la sekitar tempat makan semalam. Takder jugak. Member aku cakap, nanti malam dia try tanya orang kedai ni kot-kot ada simpan sebab malam tu aku dah balik Nilai. Ok la... Nak taknak, aku pasrah.

Aku cakap dalam hati, ini semua DIA SWT sudah tentukan. Harta yang aku ada ni, milik DIA SWT. Bila-bila masa DIA SWT boleh amik. Kalau diizinkan-Nya, casing tu aku dapat balik. Insya Allah dapat balik. Kalau tak pun, aku kena redha sebab ini adalah takdir-Nya. Terpaksa la aku pakai SII tanpa casing.. bogel jer nampak bateri ngn simkad. Sob...sob...sob...

Aku ingatkan lagi diri aku, bahawa DIA SWT sentiasa bagi rahmat kepada hamba-Nya. Andai kita dapat nikmat. Nikmat itu sendiri adalah rahmat. Dan dalam nikmat itu, ada rahmat lain pula yang akan kita temui. Kalau kita terima musibah, musibah itu juga adalah rahmat DIA SWT. Dan, kita kerna menerimanya dengan redha kerana hanya cara ini baru kita dapat menyingkap rahmat di sebalik musibah itu. DIA SWT terlalu pemurah sehinggakan dalam musibah kepada manusia, dikurniakan-Nya rahmat.

Aku tak dapat nak menghuraikan dengan lebih detail lagi macam mana dikatakan rahmat dalam nikmat dan rahmat dalam musibah kerana kedangkalan ilmu aku. Cukup aku katakan di sini... ianya sesuatu yang menyenangkan perasaan. Apabila kita sedar rahmat DIA SWT meliputi musibah-Nya, maka kita akan lebih tenang menerima musibah.

Itulah yang aku cuba lakukan. Bertenang dan mencari rahmat di dalam musibah yang aku terima ni. Walaupun dalam hati tu, aku dah terbayang-bayang terpaksa pakai SII ni tanpa casing sampai handphone ni rosak. Malam tu, member aku call bagitau yang orang kedai tu tak jumpa casing aku tu. Jadi terpaksalah aku terima hakikat, casing tu dah hilang.

Redha la. Kita ni hamba jer. DIA SWT yang Maha Kuasa. DIA SWT berkuasa hilangkan. DIA SWT juga yang boleh kembalikan.

Esoknya pergi keje macam biasa dengan handphone yang takde casing. Dok di meja macam biasa. Buka pc dan  buat keje macam biasa. Menjelang tengahari, aku perasan casing tu ada atas meja aku!! 

SUBHANALLAH.

Ini semua rahmat DIA SWT. Di saat aku yakin casing telah hilang, namun aku yakin rahmat DIA SWT kepada hamba-Nya tak putus-putus. DIA SWT membalas dengan memberi casing aku semula. 

Mungkin aku tersalah letak casing aku. Mungkin aku dah tertinggal dari awal lagi kat meja tu sebelum aku pergi Klang. Apapun bagi aku, ini semua satu keajaiban. Mungkin keajaiban itu terletak pada cara DIA SWT 'menyapa' aku. Rahmat MU YA ALLAH... Rahmatilah kami. 




salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

05 July, 2013

ANUGERAH CEMERLANG DAN SINDROMNYA

Post ni kredit untuk Fiza Kecik dan Wani Betuii. Pembaca 'tegar' blog aku.... sannnngat?! Dorang komen blog aku ni bahasa cam novel. Jadi, kali ni takde novel-novel. Straight to the point jer.

Pagi ni aku tak jadi nak follow gi Hotel Sama-sama. Nama hotel tu camtu. Takyah nak ngada-ngada jawab terima kasih pulak. Company buat majlis anugerah kat sana. Antara yang pergi tu penerima anugerah, Fiza Kecik dan Wani Betuii. Perasan tak beza ayat aku tu? Maknanya Fiza Kecik dan Wani Betuii tu bukan penerima anugerah. Mereka nak makan meraikan kawan-kawan yang berjaya.

Kalau kita tengok, majlis anugerah ni ada kat mana-mana organisasi. Terpulang jenis macam mana yang dorang nak. Cuma mungkin kita tak perasan, atau ada yang perasan majlis anugerah ni ade sesuatu yang aku panggil sindrom majlis anugerah!!

Dulu.. aku dok asrama dari form 1 hingga form 5. Selalunya hari Sabtu, hari inspection kebersihan dorm oleh warden dan pengawas. Kitorang boleh keluar ke bandar lepas inspection. Tu pun kalau dorm bersih. Kalau kotor, kena bersihkan dulu baru keluar.

Biasanya, lepas subuh dan sarapan, semua budak asrama akan kemas dorm. Sapu sampah. Lap kipas. Lap tingkap dan bingkai kayu. Cadar semua nak kena tegang dan bersih. Baju semua kena letak kat ampaian koridor. Bawah katil pun kena kemas. Kalau boleh, dorang taknak tengok kasut ker, beg ker kat bawah katil.

Saper yang jadi form 1 tu memang sakit la. Dorang la mangsa ketegasan warden dan pengawas-pengawas ni. Yang senior, kalau kantoi pun ngan warden jer. Pengawas tu member-member senior jer. Mereka 'pejam' mata jer kalau kotor. Pendek kata, jadi junior lagi merana la. Hehehe.

Satu kali, warden buat pengumuman nak adakan pertandingan kebersihan dorm untuk setiap minggu. Mana-mana dorm yang bersih, kemas, dihias cantik dan ahlinya berdisiplin akan diumum sebagai pemenang. Maka, nampak la inisiatif budak-budak ni nak cantikkan bilik. Ada yang buat carta organisasi. Ada yang hias pintu la, rak kasut la. Kagum jugak la ngan perubahan dorang ni.

Kalau tak silap, first pemenang adalah dorm budak senior form 5. Padahal dulu, dorm dorang tu hampeh. Pernah lagi 10 minit nak inspection baru bagun tido, nak gi mandi. Nampak berjaya jugak la apa yang warden rancang. Sebagai hasil kemenangan, mereka dapat hadiah jam dinding. Minggu kedua, dorm yang sama menang lagi. Hadiah sama jugak - jam dinding. Agaknya pihak asrama ni beli pukal jer.. setiap minggu hadiah jam dinding.

Minggu-minggu seterusnya, ada la satu dua dorm lain yang menang. Tukar-tukar yang tu jer la. Tak dorm tu menang, dorm lagi satu. Budak-budak asrama dah mula tak puas hati dah. Mereka rasa cam baik takyah kemas lebih-lebih kalau dorm sama jer menang. Pada pendapat aku masa tu, dorm-dorm yang menang tu memang layak pun. Cuma manusia biasa la mana nak puas hati ngan orang lain.

Lagi satu isu yang timbul, hadiah sama jer - jam dinding. Kalau mula-mula menang dapat jam dinding, ok la. Bila kali kedua menang, ok lagi. Tapi kalau dah empat lima kali menang dorm yang sama, sampai dapat empat lima bijik jam dinding, nak buat ape kan? Warden pun perasan jer. So, dorang buat keputusan nak gilir-gilirkan pemenang. Alasannya taknak bagi budak down sebab asyik dorm sama jer menang.

Bagus jugak tu.. dorm aku pun nak merasa menang. Hehehe... tu mula-mula pikir camtu la. Bila dah lama, masing-masing dah rasa takyah nak bersihkan dorm sungguh-sungguh sangat, nanti akan menang jugak. Warden dah cakap dah nak bagi jam tu setiap dorm. Lambat ngan cepat jer.

Ahkirnya, bila semua dorm dah dapat jam dinding, anugerah dorm bersih tu senyap gitu jer. Kembali la pada inspection kebersihan biasa takde hadiah apa-apa. 

Ni la sindrom anugerah cemerlang. Kalau tak bagi, kesian pada yang cemerlang. Tapi, kalau dia jer yang konsisten cemerlang, anugerah pun selalu dia jer sapu, orang mengata pulak. Mula la kecik hati dan buat perangai malas keje sebab tak dapat anugerah. 

Kalau digilirkan pulak anugerah tu... dorang akan cakap, "Aku malas pun nanti aku dapat jugak anugerah."

Entah la... cerdik pandai kena buat kajian ni macam mana nak atasi sindrom anugerah cemerlang.  

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe