Followers

26 March, 2013

KEROPOK LEKOR LOSONG

Orang yang bukan berasal dari Terengganu tahu pasal keropok Losong.  Mereka kata sedap. Kepada kawan-kawan yang berasal dari Terengganu, mereka akan diminta belikan keropok Losong.

Mereka ini tahu ker apa itu Losong? Rata-rata orang luar yang aku tanya, tak tahu Losong tu nama sebuah kampung di Terengganu. Keropok Losong femes sebab kampung tu jadi tumpuan pelancong untuk beli keropok lekor satu masa dahulu.

Mungkin dari segi saiz keropok, ada sedikit perbezaan kerana keropok Losong biasanya digentel kecil berbanding keropok di tempat lain.  Dari segi rasa, bagi aku semua keropok Terengganu tak ada beza yang ketara. Semua sedap dan rasa ikannya.

Aku susah hati bila ada kawan mintak dibelikan keropok Losong. Bagi yang biasa ke Terengganu, mereka tahu banyak gerai jual keropok ada tertulis, "Keropok Losong dijual di sini". Persoalannya, kalau la keropok tu peniaga tu buat sendiri dan gerainya pula bukan terletak di Kampung Losong, boleh ker dipanggil keropok Losong?

Yang nampak Losongnya hanya pada saiz keropok yang seakan sama. Kat sini buat aku keliru... aku tertanya-tanya samada aku nak beli kat gerai yang tertulis "keropok Losong ada dijual di sini" atau aku nak kena pergi Kampung Losong. Jauh kot... tu yang susah hati tu. Hahaha.

Sekarang kat area rumah aku, gerai keropok BTB (Bukit Tok Beng) tengah naik. Korang kalau datang sini, jangan terkejut la kalau kena amik nombor macam kat bank tu. Haii... ingat servis keropok biasa-biasa jer ker... Haa... jangan main-main, tau!

Keropok untuk bungkusan vakum kena tempah lagi awal. Tempah hari ni, nasib baik... boleh amik esok. Nasib tak baik, amik la lusa ker. Nak amik time tu gak jangan harap la. Tempahan biasanya dah penuh. Uiii... lagi la kalau musim cuti sekolah... Memang gilerrr... susah aku nak citer.

Nak dijadikan citer, aku ke gerai keropok BTB ni untuk buat tempahan nak bawak balik Nilai. Masa ni bukan musim cuti, jadi senang la sket kerja aku. Pergi jer terus dapat ke kaunter tempahan. Ada seorang brader, muda daripada aku, yang dok kat situ.

"Berapa nak?" tanya brader tu.

Aku bagitau, " Bungkus 5 ringgit, nak 20 ringgit". Maknanya sama dengan 4 bungkus.

Tiba-tiba aku tengok brader tu tulis '5 x 20', bermaksud 20 bungkus. Ah, terkejut aku.... sape nak bayar banyak tu. Paling penting, sape yang nak bawak. Banyak tu. Berat!!!!!!

Sebelum kesalahan ni jadi makin parah, aku cuba betulkan keadaan. "Bang, nak 4 bungkus jer. Buat 5 ringgit."

"Oh... " brader tu perasan kesalahan dia menulis. Tersenyum dan cepat-cepat dia betulkan. Kali ni, dia potong nombor 2 tu dan digantikan dengan nombor 4.

5 x 40

Giler.... Lagi banyak pulak brader ni tulis!!!!

"Ehh... bukan 40." cemas suara aku.

"Ohhh... " brader tu tersenyum lagi. Sekali lagi dia betulkan kesalahan tulisan tu. Lega aku.

Firman DIA SWT.. bermaksud "Demi masa, sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Melainkan orang-orang yang berpesan-pesan dengan kebenaran. Dan berpesan-pesan dengan kesabaran"

Sebagai manusia, tiada yang dapat lari daripada melakukan kesilapan. Oleh itu, aku harus merasakan betapa diri ini kerdil dan hina. Sentiasa melakukan kesilapan kepada DIA SWT sedangkan dalam masa yang sama tidak pernah malu menerima nikmat yang DIA SWT kurniakan.

Sebagai orang yang sedar akan kelemahan diri, adalah lebih elok aku juga menerima nasihat daripada mereka yang menyedari kekhilafan yang aku lakukan. Kadang-kadang terpesona melihat angkasa, lupa diri berpijak di tanah merah.

Kepada yang menegur, tegurlah dengan penuh kasih sayang dan ikhlas. Hanya DIA SWT yang lebih layak membalas segala teguran kalian. Jangan berharap agar mereka yang ditegur terus berubah, sebaliknya bimbinglah mereka sekadar yang mereka mampu menerimanya. Kita bukan hendak jadi juara dengan mengubah perangai orang lain. Dia SAW pun tidak mampu mengubah pendirian Abi Talib. Apa yang kita harap supaya teguran kita menjadi amal baik kepada kita yang mampu membantu kita di akhirat kelak.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: