Followers

25 January, 2013

Setompok Minyak Gamat

Hujan mencurah-curah kat luar, di bumi Penang pada 25 Jan 2013. Dah masuk hari ke-5 aku berada di sini. Tak sangka pulak Penang kerap hujan. Hari tu, masa aku kat Nilai, langit dah kembali macam sebelum musim tengkujuh. Dah cerah dan panas.

Cuma hujan ni takder la berlarutan. Sekejap jer. Tapi agak lebat jugak pada masa-masa tertentu. Ermm... Alhamdulillah, tido pun agaknya best sket la kan. 

Selawat dan salam kepada Dia SAW. Semalam adalah ulangtahun kelahiran baginda. Allahumma solli 'ala saiyidina Muhammad wa 'ala ali saiyidina Muhammad.

Pernah tak kita bertanya, mengapa nasib kita macam ni? Maksud aku, kadang-kadang kita rasa seperti tidak bertuah seperti orang lain. Melihat kawan-kawan kita kaya, tetapi kita tak kaya. Melihat mereka bahagia, tetapi kita rasa kita tak bahagia macam mereka.

Aku rasa, semua ni dilalui oleh kita semua. Walaupun kita sedar, ada lagi insan lain yang lebih malang dari kita, tapi itu tetap tak menghalang hati kita daripada untuk tidak berpuas hati dengan apa yang kita dapat. Betul tak?

Aku ingin kongsikan satu citer pendek. Mungkin ada pengajaran yang boleh diambil. Sewaktu aku packing barang-barang untuk dibawa ke Penang dalam sebuah beg beroda, aku masukkan sekali sebotol minyak gamat dan diletakkan pada poket berkain net sebelah dalam beg tersebut.

Sampai di bilik penginapan, biasalah... aku buka beg pakaian aku tu. Waaaahhhhh.... cantik jer setompok kesan minyak gamat melekat pada tshirt berkolar berwarna putih yang aku letakkan pada bahagian atas. Rupanya cairan minyak gamat yang ada pada bahagian mulut botol minyak gamat tu dah meresap ke baju aku.

Begitu banyak baju yang aku bawak dan letakkan di seluruh bahagian beg tu, baju putih itu jugak yang menjadi sasaran minyak gamat, yang pastinya berwarna hitam!!

Apa lagi yang boleh aku katakan? Semua ini bukti bahawa DIA SWT sebenarnya telah memlilh baju itu untuk menjadi mangsa minyak gamat. Dari awal lagi, dari waktu packing lagi, kedudukan minyak gamat dan baju itu telah DIA SWT tentukan. Dan, aku hanyalah medium atau perantara untuk kejadian itu berlaku.

Pengajarannya, mungkin kita tak merasa puas dengan apa yang kita dapat, apa yang kita peroleh... Namun di situ harus diingat. DIA SWT sebenarnya telah merancangkannya terlebih dahulu. Perkara yang terjadi pada kita sekarang, bukan terjadi dengan tiba-tiba melainkan telah dirancang oleh DIA SWT. 

 Pengajaran lainnya, kalau lah kita dan kisah hidup kita adalah perancang dari DIA SWT, maknanya nama kita memang ada dalam list pemerhatian DIA SWT. Atau jelasnya, tiada satu makhluk pun yang terlepas daripada pengetahuan-Nya.

Apa hak kita untuk merungut dengan apa yang diberikan oleh DIA SWT. Sedangkan DIA SWT adalah Tuhan kita. Berdoalah, kerana DIA SWT sentiasa mendengar doa hamba-hamba-Nya.


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: