Followers

29 January, 2013

NGAMNGAM STYLE

Cuba baca betol-betol tu...
 
Jangan salah baca pulak. Ni bukan nak cerita pasal Gangnam Style. Tu KOREA PUNYER. Lantak diorang laa. Ini nak citer pasal kita punyer style.
 
Hebat betol la Gangnam style punyer penangan. Aku sempat merayau kat Kompleks Bukit Jambul di Penang ni. Boleh katakan banyak betul kedai yang jual gadget ni pasang klip video ni kat tablet dan laptop diorang. Macam dah takder benda yang lagi hebat dan boleh digunakan sebagai marketing diorang.
 
Apa yang hebat sangat Psy tu kalau kita punyer style lagi hebat?? Aku pinjam kata-kata seorang ustaz yang datang berceramah kat Surau Kasturi Height Nilai Spring, kita ni rupanya ada style yang dinamakan Ngam ngam style.
 
Apa tu Ngam ngam style?
 
 
Haa... Ustaz tu cakap, orang kita ni bila dah berkumpul dalam surau untuk sembahyang jemaah dan kebetulan pulak takder imam tetap, maka akan berlakulah kecenderungan untuk tolak menolak. Mereka ni tolak menolak bukanlah kerana beratnya amanah menjadi imam, akan tetapi tidak yakin untuk jadi imam kerana kekurangan ilmu. Soalan ustaz, takkan la umo dah 40, tak yakin lagi. Ada yang dah bersara dah pun, pun tak yakin lagi?? (Untuk renungan bersama)
 
Kata mereka, "Bukan tak yakin. Bacaan saya ngam ngam jer...!"
 
Apa boleh buat, ye tak? Perasaan tak kisah kadang-kadang menghalang kita dari terus menimba ilmu agama. Kemudian, bila umur semakin berusia, bila melihat yang belajar semuanya orang muda-muda, kita mula rasa malu. Secara tak sedar, kita menjauhi majlis ilmu dan orang-orang alim.
 
Kepada mereka yang muda, bersedialah dari sekarang supaya hari tua anda tidak sekelam si tua yang jahil.
 
Kepada yang tua, apa nak kisahkan umur anda, belajarlah selagi nyawa belum dijemput ajal. Buangkanlah rasa malu kerana ini sahaja cara untuk anda tidak malu di hadapan DIA SWT nanti.
 
Semoga DIA SWT menunjukkan kita jalan, membantu kita ke arah jalan itu, dan meredhai usaha kita yang sedikit yang langsung tidak setimpal jika dibandingkan nikmat syurga dan kurniaan-Nya di dunia ini.
 
Sebelum menutup entry ini, aku ingin ingatkan jugak kepada peniaga nasi campur! Jangan sesekali kamu menjual nasi campur dengan lauk pauk yang tidak bermutu. Contohnya, lauk daging kicap tetapi dagingnya banyak lemak dan urat. Lepas tu, mentang-mentanglah kicap itu hitam, senang lenang kamu masukkan ubi kentang dan lobak merah yang dipotong iras-iras saiz daging sehingga mengelirukan pembeli. Ingat ker dah senduk daging tapi rupanya kentang dan lobak!
 
 
Itu contoh. Cuma cara penulisan nampak macam dah terkena, kan? kan? Huhuhuh....
 
Peniaga sekarang ini haruslah ingat bahawa perniagaan adalah satu ibadah yang juga dinilai pahala dan dosanya oleh DIA SWT. Janganlah kerana keuntungan, semuanya dibuat tanpa mengira kebajikan pembeli.
 
Contoh lagi, penjual gulai kawah yang taknak bagi bila pembeli mintak nak beli gulai kawah dua ringgit. Padahal pembeli nak rasa jer pastu nak makan berdua jer ngan adik. Nak buat bukak poser lak tu... (tak kesian ker?). Kena jugak beli tiga ringgit, dah peniaga letakkan harga. Ok la, tiga ringgit tak mahal pun kalau puas hati, ye tak? Ini dagingnya kurang, yang banyak cuma sejenis buah hutan yang biasa digunakan di Kelantan dalam masakan gulai kawah. Menipu la tu!!
 
Contoh jer.... jangan emo sangat (pesan kat diri sendiri). Nampak macam betul kan?
 
Dek kerana peniaga mahu untung, aku sampai hari ni terkilan dengan beberapa makanan yang dulu febret aku semasa kecik. Antaranya:
  • Karipap inti daging : sekarang dah hilang daging, kentang jer semuanya. Nasib baik kalau kentang, dah ada yang nak cut cost lagi ganti dengan keledek.
  • Pulut bakar : Dulunya penuh inti. Pulutnya pun banyak. Sekarang pulut dah cam halus jari-jari kita jer. Carilah inti kalau jumpa. Mungkin suapan last kot.
  • Nasi lemak bilis ; Dulu ikan bilis dimasak sekali dengan sambal dan bilisnya pun besar-besar. Sekarang, kacang goreng dan bilis goreng. Nasib tak baik, kacang tu lagi banyak dari bilis. Pastu, sibuk dok cari produk nak hilangkan jerawat padahal sendiri makan kacang.
  • Teh ais : Dah terang-terang tu teh.... bancuhlah pakai susu. Tapi kerana nak untung, susunya sikit jer bagi kaler jer berubah. Nak manis tambah gula. So, tak payah lah terkejut kalau level kencing manis korang naik mendadak.  
Itu jer kot.... Kalau diikut perasaan, nak jer aku taip lagi. Sabar... sabarkan separuh dari iman. Lagi jumpa!!! (pinjam ayat Sin Chan)
 
 
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

25 January, 2013

Setompok Minyak Gamat

Hujan mencurah-curah kat luar, di bumi Penang pada 25 Jan 2013. Dah masuk hari ke-5 aku berada di sini. Tak sangka pulak Penang kerap hujan. Hari tu, masa aku kat Nilai, langit dah kembali macam sebelum musim tengkujuh. Dah cerah dan panas.

Cuma hujan ni takder la berlarutan. Sekejap jer. Tapi agak lebat jugak pada masa-masa tertentu. Ermm... Alhamdulillah, tido pun agaknya best sket la kan. 

Selawat dan salam kepada Dia SAW. Semalam adalah ulangtahun kelahiran baginda. Allahumma solli 'ala saiyidina Muhammad wa 'ala ali saiyidina Muhammad.

Pernah tak kita bertanya, mengapa nasib kita macam ni? Maksud aku, kadang-kadang kita rasa seperti tidak bertuah seperti orang lain. Melihat kawan-kawan kita kaya, tetapi kita tak kaya. Melihat mereka bahagia, tetapi kita rasa kita tak bahagia macam mereka.

Aku rasa, semua ni dilalui oleh kita semua. Walaupun kita sedar, ada lagi insan lain yang lebih malang dari kita, tapi itu tetap tak menghalang hati kita daripada untuk tidak berpuas hati dengan apa yang kita dapat. Betul tak?

Aku ingin kongsikan satu citer pendek. Mungkin ada pengajaran yang boleh diambil. Sewaktu aku packing barang-barang untuk dibawa ke Penang dalam sebuah beg beroda, aku masukkan sekali sebotol minyak gamat dan diletakkan pada poket berkain net sebelah dalam beg tersebut.

Sampai di bilik penginapan, biasalah... aku buka beg pakaian aku tu. Waaaahhhhh.... cantik jer setompok kesan minyak gamat melekat pada tshirt berkolar berwarna putih yang aku letakkan pada bahagian atas. Rupanya cairan minyak gamat yang ada pada bahagian mulut botol minyak gamat tu dah meresap ke baju aku.

Begitu banyak baju yang aku bawak dan letakkan di seluruh bahagian beg tu, baju putih itu jugak yang menjadi sasaran minyak gamat, yang pastinya berwarna hitam!!

Apa lagi yang boleh aku katakan? Semua ini bukti bahawa DIA SWT sebenarnya telah memlilh baju itu untuk menjadi mangsa minyak gamat. Dari awal lagi, dari waktu packing lagi, kedudukan minyak gamat dan baju itu telah DIA SWT tentukan. Dan, aku hanyalah medium atau perantara untuk kejadian itu berlaku.

Pengajarannya, mungkin kita tak merasa puas dengan apa yang kita dapat, apa yang kita peroleh... Namun di situ harus diingat. DIA SWT sebenarnya telah merancangkannya terlebih dahulu. Perkara yang terjadi pada kita sekarang, bukan terjadi dengan tiba-tiba melainkan telah dirancang oleh DIA SWT. 

 Pengajaran lainnya, kalau lah kita dan kisah hidup kita adalah perancang dari DIA SWT, maknanya nama kita memang ada dalam list pemerhatian DIA SWT. Atau jelasnya, tiada satu makhluk pun yang terlepas daripada pengetahuan-Nya.

Apa hak kita untuk merungut dengan apa yang diberikan oleh DIA SWT. Sedangkan DIA SWT adalah Tuhan kita. Berdoalah, kerana DIA SWT sentiasa mendengar doa hamba-hamba-Nya.


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

06 January, 2013

SELAMAT TAHUN BARU.... TAHUN MENCARI CINTA DIA SWT DAN Dia SAW!

wooohooOOOOO....!
Itu satu keluhan. Aku mengeluh sebab lama sangat tak update blog. Kakakah...

Bizi la konon-kononnyer... Alaa, padahal sibuk ngan rutin harian jer. Apepun, Alhamdulillah... syukur kepada DIA SWT kerana masih memberikan hidup yang penuh dengan warna warni dan rencah kehidupan yang sangat indah.

Waktu aku menyiapkan post ini, ada satu hal yang terjadi pada aku. Aku tertido awal semalam, sebelum pukul 9  malam lagi. Kemudian terjaga dan melihat ada sms daripada seorang kawan, ajak keluar. Pada mulanya, aku nak reply yang aku tak larat nak keluar. Namun, aku risau jawapan itu mengecilkan hatinya. Dalam keadaan mamai, aku rupanya membiarkan sms itu tak terbalas sampai pagi ni. Hehehehe... nasib ko la Nabil.

Sebenarnya, aku belum solat isyak waktu aku tertido. Macam sebelum ni jugak, kalau belum solat, aku akan terjaga sekejap-sekejap. Namun, biasalah, aku akan sambung tido balik. Akhirnya, jam 5 pagi ni, aku bangun untuk solat isyak. Hehehe... terukkan?

Tahun baru dah masuk. Umo pun dah meningkat lagi. padahal tak perlu tunggu tahun baru pun umo meningkat setiap minit berlalu, ye tak? Aku pun tak menyangka aku tak sempat nak hapdet blog dalam bulan disember 2012 aritu. Terpaksa la aku cover skang dengan cerita kisah yang berlaku bulan disember.


Korang kenal tak Ustaz Don? Alaa... ustaz yang slalu muncul 30 minit di tv al-hijrah tu. Aku minat betul ustaz tu. Nak tau tak, ustaz ni kalau di luar (bukan di tv), ceramahnya lagi best dan kelakar. Agaknya, tak payah nak kontrol kot.

Pada hari Jumaat, 14 Dis 2012, aku berpeluang dengar ceramah Ustaz Don secara live. Ini kali ke-2. Dulu, pertama kali aku dengar, aku dah suka. Yang ni, memang aku taknak miss la.


Dengan bangga, aku promot kat korang. Kalau la dia ade datang kat tempat korang, jangan la miss nak tengok. Tak rugi pun. Lagi rugi, kalau korang melepak ngan member-member main bowling ker, tengok wayang ker... Bukan tak boleh bersantai, tapi yang tu korang boleh buat bila-bila jer kan. Lagi bagus, kalau kawan-kawan tu diajak skali dengar ceramah ustaz.


Tajuk ceramah Ustaz Don, diberi oleh penganjur ialah 'Mencari Cinta-Nya'. Maksudnya, cinta kepada DIA SWT.

Ustaz Don berkongsi cerita, perihal seorang sahabat yang dijanjikan Dia SAW sebagai ahli syurga. Kisahnya, dalam satu majlis ilmu, Dia SAW telah berkata kepada sahabat-sahabat yang berada dalam majlis itu, yang berbunyi lebih kurang dialognya, "Sebentar lagi, orang yang masuk dari pintu itu adalah ahli syurga". Setelah menunggu seketika, ada seorang lelaki masuk dari pintu itu.

Kejadian yang sama berulang dengan dialog yang sama, diulang oleh Dia SAW selama 3 hari berturut-turut. Ini menimbulkan tanda tanya kepada sahabat-sahabat, amalan apakah yang menyebabkan lelaki tadi dijanjikan syurga oleh baginda SAW.

Salah seorang sahabat, aku lupa namanya walaupun disebut oleh Ustaz Don, ingin menyiasat dan telah berjumpa lelaki tadi. Dia membuat helah dengan meminta menumpang di rumah lelaki tadi atas alasan dia bergaduh dengan bapanya dan tiada tempat tinggal.

Lelaki tadi bersetuju memberikannya tempat tinggal dan tinggallah sahabat tadi di rumah lelaki itu dalam tempoh masa yang agak lama, tapi aku sekali lagi lupa. Hahaha.. sori yer.

Apa yang menghairankan sahabat Nabi SAW tadi, dia tidak menjumpai satu amalan yang mengkagumkan pada lelaki ini. Lelaki ini tidak bangun malam sebagaimana sahabat yang lain, dan hanya melakukan sembahyang wajib sahaja. Dia juga tidak menghabiskan masa beruzlah atau berzikir yang panjang-panjang.

Setelah merasakan tidak menemui apa yang dicari, sahabat tadi akhirnya mengalah dan terpaksa berterus terang kepada lelaki tadi. Dia menemuinya dan menceritakan apa yang diberitahu oleh baginda SAW.

Lelaki tadi berkata, (lebih kurang maksudnya), "Jika demikian yang dikatakan oleh baginda SAW, ini mungkin disebabkan aku tidak pernah berprasangka buruk kepada sesiapa sahaja. Termasuklah kepada engkau, apabila engkau memberitahu yang engkau bergaduh dengan bapamu dan memerlukan tempat tinggal, aku memberikannya tanpa ragu-ragu dengan permintaanmu"


Apa yang ingin disampaikan oleh Ustaz Don dalam cerita ini adalah betapa mudahnya untuk kita mendapat cinta kepada DIA SWT. Jangan menyempitkan pemikiran kita yang kononnya hanya orang yang kuat solat dan banyak zikir yang mampu meraih cinta DIA SWT. Orang yang berdosa seperti kita tidak layak.

Masing-masing ada bahagian masing-masing. Orang yang kuat solat dan berzikir, akan dapat habuannya. Orang yang banyak melakukan dosa masih mampu meraih cinta DIA SWT asalkan mereka berusaha mendapatkan cinta-Nya. Bukankah DIA SWT merindui rintihan hamba-Nya yang mengharapkan pengampunan dosa mereka?

Marilah aku dan kamu sekalian mengambil iktibar daripada cerita sahabat tadi. Ikhlaskan hati kita, ikhlaskanlah amal kita. Hanya amal yang ikhlas kepada DIA SWT yang akan dinilai walaupun sedikit sahaja amalan itu pada pandangan mata manusia. Jadi, janganlah kita berputus asa untuk mendapatkan balasan syurga DIA SWT kerana DIA SWT tidak memandang status kamu di dunia, tapi DIA SWT memandang usaha kamu ke arah mendapat redha-Nya.

salah ke aku cakap? My opinion la... hehehe.