Followers

16 November, 2012

haji dan takdir

Alhamdulillah.

Tahun baru Islam datang lagi. Paling best, dapat cuti.. hahaha. Jadi, aku pun terus 'shoot' balik kampung kat Terengganu. Ada saper-saper nak kirim keropok lekor???????! Heee ~

Demi masa... sesungguhnya manusia dalam kerugian... surah al-Asr. Masa sentiasa berjalan dan tak pernah berhenti. Ada cerdik pandai berkata, masa ini umpama mata pedang. Kalau kita tidak memotongnya, dia yang akan memotong kita.

Dari hari ke hari, dari tahun ke tahun. Cepat masa tu berlalu. Apa pencapaian kita sekarang? Adakah dah cukup puas hati dengan apa yang kita dapat dan buat sekarang?

Pada aku, tak payah nak pikir jauh-jauh. Bacaan sembahyang pun dah cukup menunjukkan betapa 'low'nyer pencapaian aku. Huuuhuuuhuuu... ;-(

Berubah! Berubah! Aku kena berubah! Doakan aku yer.. dan aku doakan kalian.. sama-sama la kita mendoakan antara satu dengan yang lain. Takyah ler kita nak menyalahkan takdir..

Ustaz kata, takdir ada dua. Takdir muallaq dan takdir mubram. Betulkan kalau aku salah sebab aku dengar-dengar camtu jer masa ustaz tu ceramah.

Takdir muallaq adalah takdir tertulis di lauh mahfuz. Ia boleh diubah dengan doa. Takdir mubram adalah takdir yang berada dalam ilmullah dan ia tidak akan berubah sampai bila-bila. Kesihatan yang ada pada kita adalah contoh takdir muallaq. Hari kiamat adalah takdir mubram.

Jadi, berusaha dan berdoalah kita. Takdir pasti akan menyebelahi orang yang tidak pernah berputus asa.

Sekarang lak musim haji. Bestnyer dapat pergi haji, tengok kaabah, sembahyang di sana. Betapa dekatnya kita dapat rasakan DIA SWT dan Dia SAW dengan kita kerana di sanalah segala-galanya bermula.

Pakcik dan makcik aku jugak menjadi tetamu DIA SWT tahun ni. Alhamdulillah, beruntung mereka!

Seorang ustaz menceritakan pengalamannya semasa dia berada di airport untuk sama-sama menyambut jemaah haji yang baru sampai daripada Mekah.

Ada seorang lelaki berdiri berdekatan dengan ustaz. Dia pun sedang menunggu ketibaan jemaah. Sebaik sahaja kelihatan jemaah haji yang ditunggu-tunggu melangkah masuk ke ruang ketibaan, lelaki tadi segera menyapa, "Haji.... Haji.... "

Biasa la panggilan haji tu kan. Maklum ajelah, kawan tu dah gi haji, baru sampai pulak tu... tak salahlah panggil haji. Apatah lagi, lelaki itu pulak orang pertama yang menyambutnya. Nak jugak merasa jadi orang pertama panggil jemaah itu Haji.

Sekali, jemaah tu menjawab... "Jangan panggil haji lagi. Tak tahu lagi haji ni sah ker tak!"

MySpace

Hahaha.. macam-macam orang ni kan. Agaknya dia merendah diri tu. Lain kali nak nasihatkan dia supaya jangan bergurau camtu kat depan orang ramai. Nanti timbul fitnah. Huhuhu.

Bercakap pasal haji dan takdir ni, aku masih belum daftar haji. Duit dalam tabung haji belum cukup nak daftar. Aku lewat bukak akaun tabung haji ni. Dah tua-tua camni baru lah tergedek-gedek nak bukak.

Nak tunggu sampai seru ker baru nak daftar? Takyah kot... nak beli smartphone pun kita tak tunggu seru.. kenapa dalam bab haji, yang jadi rukun Islam ni kita nak kena tunggu sampai seru? Yang man yang wajib sebenarnya? Smartphone ke haji?

Tepuk dada, Tanya iman.
 
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

08 November, 2012

SEPARUH AIR SIRAP UNTUK TETAMU

Dalam sebuah kenduri, air sirap telah kehabisan. Tiada lagi sirap untuk dibancuh. Ais semuanya sudah cair. Kedai untuk membeli ais dan sirap begitu jauh. Memakan masa setengah hari jika berkenderaan walaupun memecut laju. Sekarang, tuan rumah hanya sempat menyimpan segelas air sirap yang belum disentuh. Segelas sahaja.

Kebetulan, ada seorang sahaja tetamu yang belum minum. Jam menunjukkan 3.57 petang. Lagi 3 minit, majlis berakhir. Dan logiknya, jika tetamu datang selepas pukul 4.00 petang, iaitu waktu majlis tamat, tuan rumah tidak bertanggungjawab lagi untuk menyediakan makan dan minum. Tetamu pula kena menerima seadanya sahaja apa yang dihidangkan.




Dengan yakin dan tersenyum, tuan rumah memberikan gelas air sirap kepada tetamu terakhir itu. Tiba-tiba seseorang melaung dari belakang. Rupa-rupanya masih ada seorang tetamu lagi. Tetamu kedua ini juga belum minum.

Ternyata tuan rumah tidak mempunyai pilihan. Nak atau tak nak, air sirap segelas ini terpaksa dibahagi dua. Masing-masing menerima dengan rela separuh air sirap setiap gelas.

Itu sekadar gambaran aku mengenai konsep bahagi. Ini matematik mudah. Satu benda, apabila dibahagi dua akan menjadi separuh-separuh. Ramai orang faham dan senang menerima konsep ini.

Ini cerita Kamarul seorang ayah. Dulu, dia hanya suami kepada isterinya. Dan sebelum itu, dia hanya lelaki bujang yang hanya mempunyai sebuah kancil dan seribu masalah kerja yang membosankan hari-harinya.

Apabila mendapat anak pertama, dia ditatang bagai minyak yang penuh. Segala kasih sayang Kamarul curahkan kepadanya. Inilah zuriatnya. Darah daging yang akan menyambung legasi keturunannya.

DIA SWT itu Maha Pemurah. Kamarul dikurniakan anak yang ke-2. Hati Kamarul makin berbunga. Kini, kasih sayangnya perlu dibahagi antara anak pertama dan anak ke-2. Namun, Kamarul tidak pernah ambil kisah. Kedua-duanya pun anak-anaknya yang amat disayangi. Dia mesti adil. Kasih sayangnya mesti diberikan sama banyak antara anak pertama dan anak ke-2.

DIA SWT itu Maha Kaya. Memberi Kamarul 2 orang anak, tidak sedikitpun mengurangkan khazanah kekayaan DIA SWT. Dengan sifat ar-rahiim-Nya, dikurniakan lagi anak yang ketiga. Kamarul bersyukur di atas kurniaan itu. Akan tetapi, dia mendapati tiada lagi kasih sayang yang hendak diberikan kepada anak yang ke-3. Ini kerana 50% kasih sayangnya telah diberikan kepada anaknya yang pertama. Manakala 50% lagi diberikan kepada anak ke-2. Jika kasih sayang ini dibahagi tiga pula, maka sikitlah peratus anak-anaknya mendapat kasih sayang daripadanya. Kamarul gelisah dan buntu memikirkannya.

Nilai kasih sayang bukan matematik mudah. Ia matematik susah. Aku tau, korang yang baca blog ni matematik mudah pun korang kata susah... hahahaha.

Encik Celemans ada berkongsi pendapat. Katanya, kasih sayang ni bukan macam air dalam gelas. Air tu kalau dibahagi antara 2 gelas, maka setiap gelas akan dapat separuh. Kasih sayang kalau dibahagikan, masing-masing masih boleh mendapat 100%. Bahkan, lagi dibahagikan kasih sayang ini, lagi banyak kasih sayang terhasil.

Seorang yang menyayangi orang lain, akan turut disayangi orang lain. Seorang yang penyayang, akan mendapat ramai kawan. Itulah matematik susah bagi nilai kasih sayang.

Jika seorang perempuan memahami sebaiknya nilai kasih sayang, maka tidak timbul kerisauan berkongsi kasih bagi yang berpoligami. Bahkan jika seorang lelaki memahami nilai kasih sayang, maka tidak timbul ketidakadilan yang tidak disukai perempuan.

DIA SWT memberikan sedikit sifat ar-Rahman dan ar-Rahiim itu kepada manusia supaya manusia menikmati keagungan sifat-sifat-Nya. Dan juga, supaya manusia bersyukur dan seterusnya menghasilkan CINTA KEPADA DIA SWT.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe