Followers

21 September, 2012

SAMA-SAMA BINGUNG!

Mamat ni, tiba-tiba jer ajak aku pergi Simpang Durian. Kat maner tu? Dah la ngajak tu, masa aku gi berayer umah dia pulak.
"Bila?", aku betulkan duduk belakangku kat kerusi umah Mamat yang tak berapa nak empuk tu.
"Petang ni.. ", matanya tenung kat wajah Aaron Aziz aku ni, nak kepastian. Aku buat-buat pikir sejenak. Sebenarnya aku pun tak tau nak pikir apa.
"Ok.." setelah beberapa ketika, itu jawapan terpacul dari bibir mugil ku ini. Waaa...
Aku ingat dia biasa ngan Simpang Durian ni.
"Tak!" jawab Mamat, mengekeh-ngekeh ketawa. Kelebihannya, dia tau ke Jelebu ikut jalan dalam. Tak masuk hiway. Abang dia tunjuk, katanya. Kononnya, Simpang Durian ni di Jelebu.
Di Lenggeng, ribut dan hujan. Pokok tumbang. Mamat sempat memaut stereng kereta, elakkan pokok. Kami mengekeh-ngekeh ketawa bila dah selamat. (ada ke ketawa??? tak sopan betul 2 orang ni)

"Kena berhenti tanyer ni?" kata Mamat. Kebetulan kereta berselisih dengan motorsikal penjaja aiskrim.

"Hah, ni... tanya dia ni!" aku berseloroh. Siapa lagi yang jadi penjaja tu, kalau bukan Pakistan!

Dalam kampung cam ni pun dorang boleh sampai. Jeles aku. Pertama, sebab dorang dah amik kerja yang sepatutnya jadi milik orang kita yang miskin-miskin ni.  Kedua, kagum dorang boleh hidup di negara kita ni. Sedangkan ada orang kita yang rasa macam takleh hidup di negeri sendiri.

Jeles, jeles jugak.... tapi aku kena sedar yang dorang ni Islam. Saudara tu. Beruntung kita sebab dorang bukan kafir yang berkerja dalam masyarakat kita. Sekurang-kurangnya, kalau anak gadis dilarikan pun, masih lagi Islam yang melarikannya tu.Hehehe.. joke jer.

Mamat mengubah haluan kereta masuk ke Petronas. Aku arahkan mamat berhenti di sebelah brader yang kelihatan menunggu seseorang di tepi motorsikalnya.

"Tanya dia ler" kataku.

Tingkap kereta aku buka. Tanpa turun dari kereta, aku mengaju soalan.

"Assalamualaikum, bang..."

"Boleh saya tumpang tanyer, kat mana Simpang Durian?" aku mengaju soalan dengan penuh harapan.

Dia tersengih sambil memegang kepalanya. "Saya pun baru sampei dari Bahau.."

"Enggak tau tempat ini... SAMA-SAMA BINGUNG!" sekali lagi melempakan sengihan pada aku dan Mamat yang terkejut.

Dalam berjuta-juta rakyat Malaysia, ngapaan aku boleh tertanya orang Indonesia ni??! Nampaknya, inilah bukti betapa parahnya kemasukan warga asing ke Malaysia.

Yang masuh secar haram toksah kira la. Yang masuk melalui ejen yang tak habis-habis nak mengaut keuntungan tu la masalah sebenar!

Namun, macam aku cakap tadi... satu jer kita bersyukur sebab kebanyakan masih agama Islam. Saudara seagama. Dengan rela hati, kita kena belajar terima mereka. Tak salah mereka mencari kurnia DIA SWT di tempat kita. Ah, kita jangan jadi ORANG TAMAKKK!

Masalah kami selesai jugak apabila dapat bertanya sepasang suami isteri, penduduk setempat, yang sedang mengisi minyak motor di pam berhampiran.

Kami akhirnya sampai ke destinasi. Itu pun selepas kami terlajak masuk ke negeri Pahang. Tempatnya betul-betul sempadan. Simpang Durian, di dalamnya ada Durian Tipus. Kata brader yang kami jumpa di sini, datang la musim durian kalau nak makan durian free. Durian di sini dah tak ada harga sebab terlalu banyak.
 

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

No comments: