Followers

24 July, 2012

CEPAT

Bulan Ramadhan ini bulan yang serba serbi cepat. Kita rasa cepatnya Ramadhan datang. Macam baru jer sambut raya haji, atau baru jer apply cuti raya puasa tahun lepas, dah kena apply cuti raya tahun ni pulak.

Makan pun tak sempat nak puas. Baru jer semalam try cekodok kat warung tepi jalan, atau makan kfc beramai-ramai sambil berjimba dengan kawan-kawan pejabat, cepatnyer nak kena stop makan benda tu semua. Banyak lagi ni dok ngidam dalam ati. Tak sempat nak beli.

Terawih kalau boleh nak cari yang cepat. Taknak yang 20 rakaat. Lapan tu kira ok. Kalau boleh, imam yang buat 8 pun nak cari yang lagi cepat bacaannya. Kalau terawih start kol 9 tu, boleh siap kol 9.15 tu chanteek sangat lah!

Nak cepat lagi, witir tak payah buat. Keluar jer terus. Orang yang pandang tu mesti pikir kita nak sambung sembahyang malam kat umah. maklum jer la, kalau dah buat witir ni dah kira penutup sembahyang malam. Padahal kita nak balik tengok Pearl movie, cerita kungfu. Tu kalau malam Selasa la. Kalau malam Jumaat tu, nak balik tengok cerita slot Seram. Wariiiss!

Bangun pagi pun dah nak kena cepat dari biasa. Kalau dulu, bangun sekadar nak buat Subuh jer, pastu tidur balik. Bila dah kena puasa ni, nak jugak bangun sahur. Tak bangun kang naya pulak badan nak kerja dengan perut kosong.

Bila dah tak dapat makan pagi ni, tup-tup cepat pulak perut tu terasa lapar. Sebelum-sebelum ni tak kisah mana pun sarapan, janji dapat sepam dua sedut rokok dah bersyukur sangat dah. Kira breakfast la tu. Tapi di bulan puasa, kalau tak kerana iman tu ada lagi, dah bersusun ke kedai  mamak yang berdekatan dah. Konon tapau untuk anak walaupun yang membeli tu orang bujang. Hehe.

Dok di ofis, kalau kerja tak banyak, mengadap facebook lama-lama pun cepat jugak bosan. Dah berpuasa ni, cepat pulak ngantuknyer. Mata ni macam dah tergantung dumbell 10kg. Kejap-kejap tutup. Masa ni la bidai tingkap ofis tu dilabuhkan. Bagi gelap dan orang luar tak boleh nampak kita nak lelap kat dalam.

Kerja semua nak cepat. Bukan nak cepat siapkan tapi nak cepat balik. Padahal dari jam 8 pagi tadi, baru satu dua kerja jer yang setel. Yang lain, konon tangguh esok sebab hari ni letih sangat berpuasa. padahal esok pun guna alasan sama jugak. Masing-masing dah kemaruk nak ker pasar ramadhan. Takut kalau lambat, makanan pilihan kehabisan. Nanti bukak puasa dah tak meriah pulak.

Jari tu cepat jer menunjuk-nunjuk makanan. Tu untuk orang yang beli juadah berbuka lah. Untuk orang yang membeli-belah untuk raya, camtu lah jugak tabiatnya. Cepat jer mata berkenan, cepat jer duit dikeluarkan nak membayar. Seolah-olah risau orang lain akan amik fesyen yang dia berkenan, nanti sama pulak pakai masa raya.

Bab buka puasa, itu wajib nak cepat. Sunnah katanya. Hal lain takde berkira sangat pasal sunnah. Bukak puasa jer nak ikut sunnah betul. Tak salah pun. Itu terbaik. Cuma bila dah bukak tu, makan tu mana nak ingat dunia. Air tu kalau tak kembung perut tu sampai nampak urat biru, macam tak nak berenti minum. Dah la tu, lama pulak ambil masa nak habiskan makanan dia. Waktu isyak dah dekat sangat dah.

Banyak sangat kalau nak kira pasal perkara-perkara cepat di bulan Ramadhan ni. Cuma kita harus ingat, hidup kita ni pun sebenarnya cepat berakhir. Dunia ni sekejap saja. Sekarang DIA SWT bagi kita pakai. Bila DIA SWT mahu tarik balik kita daripadanya, maka tak sempat nak buat apa dah. Ramadhan ni, walaupun cepat datang, cepat jugak dia balik. Nyesal kita kalau kita tak bagi yang terbaik untuk Ramadhan kali ni.

Aku bercakap untuk diri aku, kepada diri aku. Kalau korang pun merasakan apa yang aku rasakan, alhamdulillah, kita boleh berkongsi perasaan yang sama. Semoga DIA SWT memilih kita menjadi insan yang dikasihi dan diangkat darjatnya. Amiin.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

18 July, 2012

Mail dan Sepuluh sen

Mail... Ingat kat dunia ni ada Mael Lambong jer ke? Aku dulu pun ada kawan, Mail gak orang panggil.

Namanya unik... Ismail bin Ibrahim.. Macam nama Nabi kan? Yang unik tu sebab nama ayahnya.. Ibrahim bin Ismail. Tukar-tukar nama yang sama jer.

Agaknya sekarang ni dia dapat anak, taruk nama Ibrahim kat anaknya... Baru la nama susur galur dia jadi Ibrahim bin Ismail bin Ibrahim bin Ismail. Hehehe... klass!

Aku dah lost contact ngan dia. Tapi kenangan bersama tu memang tersemat kat otak. Mana boleh lupa.. kawan lama ni.

Dari darjah 1 aku kenal ngan Mail ni. Pisah selepas darjah 6. Tapi kerana rumah dia dekat ngan rumah aku, takde la masalah sangat nak jumpa dia.

Masa tu, Mail ni la yang banyak mengajar aku selok belok jalan kat kampung yang bersebelahan ngan taman perumahan aku tu. Kitorang selalu konvoi basikal. Ada jer plan gi mana-mana.

Kalau bukan kerana aku kenal Mail ni, mungkin aku takde peluang nak merayau-rayau naik basikal ni. Mak aku control aku sikit. Maklumla, takut aku bergaul ngan budak-budak nakal yang selalu mengasah bakat sedari kecil untuk menjadi rempit yang berjaya apabila besar kelak.

Korang ingat Mail ni baik sangat ker? Tak jugak.... dia pernah paw aku ni. Hahaha.. ni cerita masa aku kecik-kecik dulu la... aku baru darjah 1. Sekelas ngan Mail ni.

Satu hari tu, Mail tak cukup duit. Sepuluh sen. Dia nak pinjam ngan aku. Wehhh... mak aku dah pesan dari rumah lagi, jangan bagi pinjam pada kawan-kawan nanti kawan-kawan tak bayar.

Aku serba salah. Takkan taknak bagi Mail minta pinjam sepuluh sen ni. Nanti apa pula dia fikir. Macam ni ke kawan?

Tapi nak bagi pun serba salah juga sebab mak dah pesan macam tu. Aku taknak jadi anak derhaka kot... aku baru darjah 1... Tanggang pun derhaka masa dia dah besar.

Namun, dek kerana rasa malu untuk kedekut duit sepuluh sen. Aku bagi Mail juga. Tapi aku minta dia janji dia akan ganti. Dan Mail bersungguh-sungguh berjanji.

Janji tinggal janji. Ni la padah tak ikut nasihat mak. Mail tak bayar. Ntah dia lupa atau dia dah anggap aku sedekah kat dia. Sepuluh sen jer kan. Ellooo... ni bukan masalah sepuluh sen... Ni masalah kepercayaan dan janji. Orang Islam mesti kena patuh dan tunaikan janji!!!

Aku segan nak mintak. Takut pun ye.. Iyela aku kan baru darjah 1... takut la kena pukul (ayat ni seolah-olah aku lupa Mail tu pun darjah 1 jugak).

Oleh kerana perasaan tak puas hati ngan Mail yang makin hari makin selamber, tak ingat hutang sepuluh sen tu... dan kerana aku rasa bersalah ngan mak aku kerana melanggar arahannya, aku tanya Mail pasal sepuluh sen tu.

Mail cakap dia taknak bayar! Huuuh~ terkedu jap aku... Biar betek?!!

Aku pujuk Mail.. Bayar la.. Kesian la aku... Mak aku marah bagi pinjam orang ni... Kesian la..

Mail cakap dia akan bayar.. fuuuh lega.. tapi dengan 1 syarat. Ish...ish..ish.. apa dia? Masa ni rasa nak pekik jer kat dia... tapi aku cool.

Bila dia bagitau syarat tu.... aku terus setuju. Janji dia bayar... Gembira betul aku masa tu. Mail keluarkan dari poketnya sepuluh sen dan letak atas tapak tangan aku.

Dalam masa yang sama, aku keluarkan sepuluh sen dari poket aku dan letak atas tapak tangan Mail. Itulah syarat Mail.... Nak dia bayar hutang, aku kena bagi dia sepuluh sen yang lain baru dia bayar hutangnya sepuluh sen yang lepas.

Jangan marah aku... Aku setuju sebab aku nak dia bayar hutang... Nampak macam sama jer bayar ngan tak bayar kan... jangan marah... sebab masa tu aku darjah 1... aku tak rasa pulak Mail dah kelentong aku.... Mungkin sebab jiwa aku terlalu suci masa tu, tak tau tipu daya dalam dunia perniagaan pinjaman berlesen.

Kepada kengkawan yang membaca kisah ini, pengajaran yang boleh diambil adalah... janganlah kelentong budak darjah 1 sebab diorang ni naif. Renung-renungkan... selamat beramal.


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

07 July, 2012

Lari Punya Pasal

Kita tak boleh lari dari takdir. Betul kan?

Takdir ni sering kita kata ketentuan DIA SWT ke atas diri kita. Berapa panjang usia kita... Rezeki kita.. Kaya kah kita? Miskin kah kita? Jodoh kita... dengan siapa kita berkahwin... berapa lama perkahwinan kita? Hidup kita... dan bila matinya... Ini semua dikatakan takdir. Semuanya telah ditetapkan di lauh mahfuz.

Bila berbicara pasal takdir... ada benda yang sukar nak diterangkan. Sukar... tapi ada yang faham. Dengan izin  DIA SWT, siapa yang DIA SWT berikan kefahaman, maka mereka ini tiada masalah nak faham takdir.

Sebagai contoh, kita selalu diberitahu, DIA SWT telah tentukan rezeki, jodoh dan ajal sejak kita di dalam perut lagi. Hatta, kita sebenarnya telah ditentukan untuk masuk syurga atau neraka sebelum kita dilahirkan lagi!

Hahaha... aku rasa pembaca dah nampak sikit apa yang aku maksudkan susah nak paham tu. Betul tak? Atau belum lagi?

Ok. Macam ni lah...

Kalaulah takdir kita menjadi seorang yang miskin, jadi apa gunanya kita berusaha untuk mencari kekayaan? Pastinya kita tetap akan menjadi miskin kerana sudah ditakdirkan!

Ermmmm.... Itulah yang aku maksudkan, susah nak paham takdir ni.

Aku bukan orang yang arif untuk mengulas pasal takdir ni. Aku menulis sekadar menjelaskan pandangan peribadi mengenai konsep takdir yang aku faham. Korang mesti ada pemahaman masing-masing dan tidak salah kalau di ruangan komen boleh dijadikan ruangan untuk kita berdiskusi mengenainya.

Aku suka nak berkongsi cerita yang berlaku 12 Januari 2012 kat aku dan kawan-kawan. Masa tu, kami bertiga... Aku, Angelina dan Jolie naik sebuah kereta untuk pergi menikmati makan tengahari.

Biasalah pada kami, kadang-kadang tu datang time gatal kami tak nak makan nasi pada waktu tengahari... jadi kami buat keputusan untuk makan pizza.

On the way nak ke Pizza Hut, Nilai... kami perasan belakang kereta kami ada kereta Aaron (bukan nama sebenar). Kereta tu takde masalah pun, yang bermasalah mereka yang mungkin naik kereta tu. Si Aaron ni biasanya suka angkut beberapa staf yang menjadi 'fobia' kepada kami... Err.. mungkin pembaca susah nak faham... maksud saya, saya taknak jumpa orang-orang tu... err, bukan saya jer... tapi Angelina dan Jolie juga.

Maksud lain, kami tak ngam dengan geng yang slalu keluar makan dengan Aaron. Jadi, sudah tentulah kami amat tak suka kalau mereka tahu kat mana kami nak makan hari ni. Apatah lagi kalau mereka turut sama makan di Pizza Hut... lagi laaa...

Angelina dan Jolie dah menggelabah dah bila nampak kereta tu macam follow kitorang. Masa tu, aku yang drive kereta Jolie. Aku bertindak cool jer macam hero-hero yang selalu ada kat movie tu.... dengan bijaksana jer aku bertindak.

Kebetulan sebelum sampai ke Pizza Hut, Nilai ni ada roundabout. Jolie suruh aku pusing roundabout tu bagi menghilangkan jejak. Dengan tenang, aku memusingkan stereng. Kami pusing satu round kat roundabout tu walaupun sebenarnya kami nak ambil 'pukul 9' jer. Trick kitorang menjadi, akhirnya kereta Aaron hilang dari pandangan.   

Kami selamat sampai ke area Pizza Hut. Oleh kerana parking depan dah penuh, kami buat keputusan nak parking kat belakang Pizza Hut.

Sebaik aku masuk saja jalan belakang Pizza Hut, dengan tak semena-mena kami bertemu semula dengan kereta Aaron. Kali ni lebih dekat... lebih rapat... sehinggakan tak sempat nak buat-buat tak nampak. Maka beramai-ramailah aku, Angelina dan Jolie senyum kepada mereka sambil mengangkat tangan tanda kemesraan.

Dalam hati, terasa blushing disebabkan kantoi nak lari dari mereka. Pun begitu, kami masih bernasib baik kerana hari ni Aaron tak angkut geng biasa yang kami fobia tu. Hahahahaha... fuuh!

Itukan takdir. Dah mengelak pun masih berjumpa. Dah berusaha pun, masih gagal.

Kita jangan fikir apa yang kita buat tiada guna hanya disebabkan DIA SWT telah menentukan takdir kita. Kita mesti ingat bahawa kita TIDAK MENGETAHUI TAKDIR KITA.

DIA SWT suruh kita berusaha. KITA USAHAKANLAH...

DIA SWT AKAN MENENTUKAN.

Mungkin kita tidak dapat apa yang kita hendak. Namun percayalah... APA YANG KITA RASAKAN BAIK BAGI KITA, SEBENARNYA MUNGKIN TIDAK BAIK BAGI KITA. APA YANG KITA RASAKAN TIDAK BAIK BAGI KITA, MUNGKIN ITULAH YANG TERBAIK!!

Percayalah...

Walau bagaimanapun DIA SWT menentukan takdir kita.... DIA SWT AKAN MEMBERIKAN YANG TERBAIK KEPADA KITA.

Percayalah...

Walau bagaimana beratnya masalah yang ditakdirkan kepada kita.... DIA SWT MEMBERIKAN MENGIKUT KEMAMPUAN KITA.

Percayalah...

Walau bagaimana buruknya takdir kita... DIA SWT mengurniakan APA YANG DIKERJAKAN OLEH TANGAN-TANGAN KITA (apa yang kita usahakan).

Percayalah....

Setiap kesusahan yang diperoleh melalu takdir kita... DIA SWT meletakkan UJIAN IMAN DI DALAMNYA.

Percayalah....

Setiap langkah kita atur untuk mengubah nasib buruk kita, pasti DIA SWT MEMBANTU DENGAN RAHMATNYA melebihi pertolongan seorang ibu.

Percayalah...

Seburuk mana takdir kita, semiskin mana kita, sejauh mana kita tersesat di lembah kemaksiatan, sebanyak mana kesakitan yang kita terpaksa tempuhi, di sana DIA SWT menunggu kita di syurga dengan MEMBUKA PINTU DOA DAN PINTU TAUBAT kerana DIA SWT sangat-sangat mengenali hamba-NYA.

DIA SWT tahu kita lemah...

DIA SWT tahu kita manusia yang sering melakukan dosa...

DIA SWT tahu kita insan yang pelupa..

BERSABARLAH dalam berurusan dengan takdir. Sesungguhnya orang yang sabar itu dekat dengan DIA SWT.

Bersabarlah dalam berusaha, kerana usaha tidak mudah nampak hasilnya sehingga kita berputus asa di saat kita sejengkal menghampirinya.

Bersabarlah, kerana sabar itu menambah pahala. Bersabarlah kerana sabar dan syukur itu dua sifat yang ada pada ahli syurga.
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

02 July, 2012

NC BERKATA-KATA LAGI

Satu ketika dulu aku pernah menulis pasal kata-kata NC. Klik NC.

Hari ni, aku nak tulis lagi kata-kata NC yang lain. Ada mesej yang boleh sama-sama kita ambil. Ye la, NC yang cakap... Naib Canselor tuu... Kalau setakat aku ni, cakap merapu boleh ler. Sembang 'lebong'. Pinjam ayat zizan.

Tarikh 7 Mac 2012. Hari Rabu, pada jam 8.15 pagi. Majlis yang sama seperti dulu... Perhimpunan Bulanan. 

Hari ini temanya sempena sambutan maulidur rasul. NC mengajak semua staf bersama-sama menghayati sifat yang ada pada Dia SAW. 

Kata NC... "FAST"

FAST yang selalu kita sebut dalam bahasa Inggeris, pada kita bermaksud laju. Ada juga FAST itu PUASA. Itu maksud kamusnya. 

Pada NC pula, FAST  itu...


F = FATHONAH

A = AMANAH

S = SIDDIQ

T = TABLIGH

Inilah sifat yang digariskan ulama yang ada pada diri Dia SAW. 

Fathonah itu bijaksana. Amanah itu perkataan dan maksudnya sama dalam bahasa Melayu yang kita gunakan. Siddiq itu orang yang bercakap hanya perkara yang benar. Tabligh itu pula bersifat menyampaikan. Itu yang aku faham. Jika ada maksud lain yang lebih tepat, pakai sahaja maksud itu.

Inilah dia keperibadian rasulullah yang kita kagumi dan sayangi.

Pada NC, hanya orang yang mampu menghayati sifat-sifat ini akan mempunyai JIWA semasa bekerja. NC memberikan contoh mudah. Katanya, jika seorang itu kerjanya hanya menyediakan surat kepada bosnya. Namun, jika setiap surat yang dihasilkan itu selalu sangat ada kesalahan-kesalahan kecil itupun sudah menunjukkan dia tidak mempunyai jiwa dalam bekerja. Jauh sekali menghayati sifat Dia SAW.

Ada benarnya. Dia SAW adalah sangat teliti kerjanya. Walaupun DIA SWT sudah memberi jaminan bahawa perjuangan baginda akan dibantu, tetapi baginda tidak bersikap sambil lewa dan berserah bulat-bulat. Ternyata setiap tindak tanduk, akan dirancang dengan teliti bersama-sama para sahabat.

Ambil iktibar dari kisah Perang Badar. Satu kisah perang yang ulung, mesti diingati oleh kaum muslimin. Berlaku pada bulan Ramadhan dengan jumlah tentera 313 menentang musuh seramai 1000 orang.

Mengikut ceramah seorang ustaz, sebelum perang lagi Dia SAW telah dikhabarkan tentang kemenangan tentera muslimin. Dan telah ditunjukkan bayangan perang dan tempat-tempat syahid tentera Badar. Akan tetapi, jaminan ini bukannya dapat menenangkan hati baginda. Bahkan menambahkan kesungguhan baginda untukm memastikan jaminan ini betul-betul terbukti sehinggakan baginda menadah tangan tinggi ke langit dan bermohon dengan bersungguh-sungguh. 

Sempena bulan ramadhan yang bakal tiba, marilah bersama-sama kita muhasabah diri. Aku semestinya banyak yang perlu dimuhasabahkan. Huhuhuhu....


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe