Followers

27 June, 2012

Hati yang tak pernah tenteram

10 JUN 2012

Arini di fesbok, junior mase blaja dulu tanyer.. Kenape ade orang tu, die sembahyang dan ngaji al-Quran, tetapi hatinya tak tenang?

Terkedu jap aku. Eh, aku pun same camtu la... Nak jawab ke tak? Serba salah. Die semestinyer tunggu jawapan aku... Senior Paling Berpengaruh masa kat kolej dulu!! Tempat rujukan. Konon la.

Maaf ler. Tak layak nak jawab. Cuma taknak hampakan junior... aku kate, "orang yang buat benda baik mesti akan terima dugaan macam tu... biase ler".


Padahal, aku sendiri takde jawapan untuk soalan tu. Kalau ade, baik aku pakai untuk diri aku dulu.

Hati ni perkara yang sangat halus. Dari hati itulah timbulnya niat. Dari hati jugak datangnya ikhlas. Di dalam hati jugak terbitnya cinta dan sayang. Dengan cinta, manusia bahagia. Kerana cinta manusia bisa derita. Hanya empunya diri tau soal hati mereka.

Dia SAW mengkhabarkan dalam badan manusia ada seketul daging. Jika baik daging itu, baiklah manusia itu. Jika buruk daging itu, buruk pula manusia itu. Dan daging itu adalah hati!

Dari kes pesakit hati kat dalam surat khabar, badan mereka akan jadi kekuningan dan perut mereka akan membesar. Organ hati ini sebenarnya macam filter untuk tapis toksin-toksin dalam darah. Kalau lambat buat pembedahan hati, boleh mati.

Aku tak arif nak tafsirkan hadis Dia SAW tu, sama ada baginda cakap pasal hati batin atau organ hati. Cuma kedua-dua hati ini sama penting. Hati batin memberi ketenangan abadi dan organ hati memberi kesihatan yang dikehendaki.

Macam mana agaknya hati seorang Islam?

Cuba kita sama-sama hayati maksud ayat Quran... "...hati orang Islam itu, sebaik sahaja dibaca ayat Allah, bergetar hati mereka..."

Kemudian DIA SWT berfirman lagi, "... hanya dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang".

Nampakkah perbezaan itu? Hati orang beriman ini, bergetar kerana takutkan DIA SWT dan pada masa sama tenang semasa mengingati DIA SWT. Sungguh hebat kurniaan DIA SWT.

Satu hari, aku berhenti di sebuah kiosk jual makanan. Ada rak akhbar dan majalah. Aku terpandang sebuah majalah islamik dan tertarik pulak dengan covernya. Padanya tercoret sebuah kata-kata indah yang aku paparkan di sini...

Carilah hatimu sewaktu membaca al-quran,

Jika kau tidak temui..

Carilah hatimu ketika mengerjakan solat,

Jika kau tidak temui..

Carilah hatimu ketika duduk tafakur mengingati mati,

Jika kau tidak temui juga..

Berdoalah kepada Allah PINTU HATI yang baru!


Aku tak pasti saper yang ucapkan kata-kata ini. Mungkin seorang ilmuwan atau ulama besar. Atau salah seorang daripada imam yang empat... Entah. Korang pembaca blog lagi tau rasenyer.

Aku rase, ini jawapan yang lagi tepat untuk menjawab soalan junior aku tu. Cuma mase tu takde la aku terpikir nak bersajak bagai kat dia kan... jawab ringkas sudah ler sebab aku memang tak layak nak menjawab. Aku sendiri antara orang yang belum menemui hati di mana-mana. Bahkan mungkin aku kena minta hati baru!!

 
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

01 June, 2012

TIPU TAK PAYAH AJAR

29 MEI 2012

Perbualan antara seorang mak dengan seorang anak. Suasana di Pasar Malam Jalan Semarak Nilai.

"Mak, nak belon."

"Belon? Kamu nak main belon lagi? Tengoklah, kamu dah besar. Nak main belon lagi?"

Anaknya terdiam....

Aku perhatikan je dari jauh. Bukan besar sangat pun budak tu. Agaknya dalam umur 6 atau 7 tahun jer pun. Entahlah. Mungkin pada pandangan emak dia, anaknya dah dewasa. Orang dewasa mana main belon. Aku tak tahulah belon ni sesuai untuk umur berapa. Korang rasa?

Aku agak la kan, kalaulah budak itu tiba-tiba minta basikal, mesti mak dia cakap dia kecil lagi. Basikal tu untuk orang besar jer. Budak tu mesti rasa hairan, sekejap kata kecil, sekejap kata dia besar.

Orang dewasa memang biasa bagi alasan kepada budak-budak. Ada beberapa faktor antaranya bagi ibu bapa, mereka mungkin terpaksa atas faktor kekangan kewangan atau faktor keselamatan. Bermacam-macam alasan yang direka. Kadang-kadang pelik-pelik pun ada. Kalau tak, mana timbul pantang larang orang tua-tua yang selalu kita dengar. Dulu, waktu kecil selalu aku dimarahi kerana duduk atas bantal, kononnya nanti naik bisul. Betul ke? Err, aku tanya serius ni nak tau.

Tanpa sedar, alasan yang jauh dari kebenaran ini membawa kepada unsur penipuan. Lebih parah lagi, mangsa penipuan itu adalah budak-budak. Dan, kita tidak sedar yang sebenarnya kita sedang mengajar kanak-kanak itu menipu. Tak payah pun nak mengajar menipu. Tak payah maknanya tak susah. Tak susah, maknanya senang. :-)

Kanak-kanak ini memang suci dan diibaratkan kain putih. Seperti mana hadis Dia SAW yang menyatakan ibu bapa yang akan menentukan agama mereka. Ibu bapa sebagai orang terdekat adalah mereka yang paling penting dalam pembentukan sahsiah mereka. Kemudian, barulah peranan ini diperturunkan kepada guru-guru, rakan-rakan dan persekitaran  mereka.

Banyak orang selalu takutkan budak dengan hantu. "Jaga-jaga, kat sana ada hantu. Pergilah kalau berani". Walaupun budak itu belum nampak hantu, yang pasti dia sedar hantu itu menakutkan. Sekarang, sudah ada dua orang penakut. Budak itu dan yang seorang lagi, orang yang menakutkan budak itu. Percayalah, pasal dia takut hantu maka dia tahu hantu tu menakutkan... sebab tu dia berani cakap! XD

Yang best lagi, baby yang tak pandai cakap pun boleh jadi 'mangsa penipuan'. Orang dewasa ni memang tak boleh betul tengok baby yang comel ni dok diam. Kalau tak menyakat, tak sah. Mula la cakap, "Tengok tu, papa tak sayang dia.." atau "..mama tak sayang dia". Baby ni pula macam paham-paham. Mesti nak menangis. Pastu, kita lah orang pertama ketawa bila budak tu nangis.

Nasib baik baby tu tak reti buat kita menangis. Kalaulah dia hantar kita kat rumah orang-orang tua, tak menangis kita? Hehehe.

Aku bukan nak salahkan orang yang cakap camtu. Ada juga masa-masa yang kita perlu cakap camtu. Cuma jika kita boleh bercakap benar, cakaplah yang benar. Dia SAW mengingatkan kita supaya tidak menipu walau apapun keadaan. Baik ketika senang, mahupun ketika susah. Baik ketika serius, mahupun ketika kita berlawak. Aku sendiri pun gagal nak memenuhi kriteria ini. Pun begitu, tak salah kalau kita berusaha ke arah itu. Jom.... chayok! chayok!

Lawak Dia SAW yang aku suka adalah satu lawak yang diberitahu baginda kepada seorang tua. Baginda SAW bersabda bahawa orang tua tak ada dalam syurga sehingga orang tua itu menangis kesedihan. Kemudian, Dia SAW pujuk kembali dengan sabdanya yang bermaksud orang tua di dunia pun akan masuk ke dalam syurga dengan wajah dan fizikal muda. Ini memang contoh terbaikkkk! Siapalah yang mampu berlawak dengan lawak yang amat benar ini?

Satu hal kalau kita menipu ni, kita mesti akan menutup penipuan dengan satu penipuan lagi. Korang ingat tak Celemans? Alah, yang aku penah cite kat blog ni dulu. Dia bercerita pasal kawannya yang kawin dua. Rumah bini pertama sebelah jer umah bini kedua.

Satu hari kawannya baru pulang ke Malaysia daripada Indonesia dengan membeli 3 kain batik sebagai hadiah untuk dua orang isterinya. Mengapa 3 helai bukan 2 helai? Kawannya bercerita;

"Aku balik ke rumah isteri kedua aku. Aku tunjukkan 2 helai kain batik yang aku beli. Kain batik ketiga aku simpan dalam kereta. Aku cakap, pilihlah kain batik ni, mana satu awak suka."

"Bini aku cakap, entah-entah abang dah bagi isteri pertama lagi cantik kot?"

"Aku cakap, mana ada. Abang bagi awak pilih dulu ni. Abang sayang awak lebih, itu pasallah awak pilih dulu. Gembira nampaknya dia."

 "Esoknya, aku balik rumah isteri pertama. Aku tunjukkan 2 helai kain batik juga. Kain yang satu lagi tu, kain batik yang aku simpan dalam kereta semalam. Sama juga aku cakap, awak orang pertama pilih sebab saya sayang awak lebih!"

Kawan En Celemans tu terpaksa menipu demi menjaga hati pasangannya. Yang lebih penting, dia nak menjaga keharmonian rumah tangganya. Sempat dia nasihatkan En Celemans supaya kalau belum kahwin banyak, jangan try! Hehehe.


 salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe