Followers

29 May, 2012

2 kali

27 MEI 2012

Situasi di sebuah medan selera, MMA Food Corner sekitar jam 8 malam. Dua orang pemuda bermotorsikal sedang mencari parking.

Zul       : Mana nak masuk?
Wan     : Kat sini.. parking kat sini.

Turun dari motorsikal dan berjalan masuk melalui sebuah pintu pagar kecil yang boleh memuatkan 2 atau 3 orang.

Wan    : Kau pernah datang sini tak?
Zul      : Tak pernah.
Wan    : Aku pernah datang. Sekali. Masa aku jumpa dengan Shamsul. Dia ajak jumpa di   sini. 

(P/s: Shamsul, budak rumah yang baru)

Di meja MMA Food Corner.

Wan   : Ok tak? Tak OK, kita pergi tempat lain.
Zul     : Eh, OK! OK! Cuma ni yang aku malas datang makan masa perut lapar, Banyak sangat pilihan. Semuanya nak. (Mata menjeling satu persatu gerai yang ada di MMA Food Corner)

Di kaunter Chinese Food dan Portugal Ikan Bakar.

Zul          : Bang, chinese food ada?
Peniaga   : Hari ni tak ada, bang.
Zul          : Ikan bakar ada?
Peniaga   : Ikan bakar ada.
Zul          : Ikan kembung ada? (Melihat ice box yang berada di depan kaunter)
Peniaga   : Ikan kembung tak ada.
Zul          : Udang ada?
Peniaga   : Ada. 
Zul          : Erm, tak apalah. Bagi saya ikan cencaru ni. Ada sekali dengan nasi kan?
Peniaga   : Ya, sekali dengan nasi. Satu je?
Zul          : Ya, satu je.

Di kaunter Sup Power.

Zul          : Bang, sup daging ada?
Peniaga   : Ada, ada.
Zul          : Saya nak sup daging satu.
Peniaga   : Ok. Satu ya?
Zul          : Satu je.
Peniaga   : Nasi, mau?
Zul          : Tak apa, saya sudah ambil dengan gerai sana.
Peniaga   : Ok. Meja mana.
Zul          : Meja panjang di sana.

Di meja MMA Food Corner. Situasi 1.

Zul     : Aku rasa aku kenal la pakcik yang berjalan ambil order ni. (Merenung seorang pakcik yang sedang sibuk bekerja mengambil pesanan)
Wan   : Pakcik ni? Jumpa masa kat tempat silat ke?
Zul     : Bukan. Aku rasa dulu dia berniaga restoran juga, tapi kat mana ya? Kau tak perasan ke?
Wan   : Entah!
Zul     : Ooh. Ni pakcik yang dulu buka kedai runcit kat atas bukit tu.
Wan   : Yang mana? Kedai yang dekat rumah kita tu?
Zul     : Haah.
Wan   : Abis tu, kedai tu sekarang dia jual ke?
Zul     : Ya la, dia jual kedai tu. Rupanya datang berniaga kat sini. Kayalah pakcik ni.
Wan   : Hmm.

Di meja MMA Food Corner. Situasi 2.
 
Zul : Mana air ni?
Wan : Sabar, budak tu tengah buat.
Zul : Kalau ikan bakar lambat, aku boleh faham sebab lama nak tunggu ikan tu masak. Ni air jer.
Wan : Ala, dia tengah buat ler tu.
Zul : Aku rasa la kan, dia tunggu orang datang sampai 100 orang. Cukup 100 order, baru dia hantar penuh satu dulang.
Wan : Hehehe... betul, betul.


Di meja MMA Food Corner. Situasi 3.

Budak Perempuan 
Jualan Amal                 : Assalamualaikum, pakcik. Jualan amal untuk anak-anak yatim. 
Zul                               : Awak jual apa?
Budak Perempuan 
Jualan Amal                 : Madu, pakcik.
Zul                                : Tak apalah. 
Budak Perempuan 
Jualan Amal                 : Kalau pakcik tak mahu beli, pakcik boleh hulurkan sumbangan atau derma ikhlas.
Zul                                : Baik, saya bagi sumbangan ikhlas.
Budak Perempuan 
Jualan Amal                 : Nak resit?
Zul                                : Tak apa, tak payah.



Di meja MMA Food Corner. Situasi 4.

Zul     : Macam tak ada perasaan. Macam robot!
Wan   : Siapa?
Zul     : Budak tadi tu la. Dah la bercakap, mata tak pandang orang.
Wan   : Erm. Betul lah. Cuma aku selalu terfikir, kesian kat budak-budak ni buat kerja macam ni. Apa agaknya perasaan diorang?
Zul     : Tak kesian juga. Tengok atas sebab apa dia buat. Kalau kerana nak mengutip wang bagi pihak sekolah, memang kesian la. Tapi kalau hasilnya dapat banyak untuk diri sendiri, memang seronok. Bayangkanlah, kalau seorang bagi seringgit. Kalau 10 orang? Orang mesti bagi. Satu malam, mesti lebih 10 orang. Kalau banyak masuk poket dia, sikit saja ke pihak sekolah, akhirnya dia seronok kutip. Macam mana pun, kita bersangka baiklah. Memang kesian, terpaksa kutip duit dan tinggal waktu yang sepatutnya digunakan untuk belajar.

 Di meja MMA Food Corner. Situasi 5.

Zul     : Air nescafe. Aku minta teh ais.
Wan    : Dia salah hantar ke?
Zul     : Dah tahu nak hantar air sama kaler tu, tandalah sikit supaya tak tertukar. Hmm, tak apalah. Belasah jer la. Tu mesti dia dah hantar teh ais kat orang lain.




Di meja MMA Food Corner. Situasi 6.



Lelaki Penghantar 
Minuman                  : Bang, air tadi betul ke?
Zul                            : Salah. Nescafe ais. Tak apalah, saya dah minum.
Lelaki Penghantar 
Minuman                  : Nak tukar ke?
Zul                            : Tak apa.



Di meja MMA Food Corner. Situasi 7.

Zul    : Kau pergi cakap kat brader yang jual ikan bakar tu, "Kiamat dah dekat, ikan bakar belum sampai lagi"
Wan   : Hehehe... sabarlah. Aku rasa dia tengah buat tu, Tengok tu, macam tengah isi nasi je.
Di meja MMA Food Corner. Situasi 8.

Zul     : Kau tahu tak kenapa aku minta sup daging?
Wan   : Tak. Kenapa? Sebab kau tak suka sup perut? (Wan cuba meneka)
Zul     : Bukan. Sebab aku sebenarnya kureng sikit dengan ikan bakar ni. Aku order sup daging supaya kalau aku rasa ikan bakar ni tak memenuhi selera, aku boleh cover dengan sup daging.
Wan   : Eh, aku hairanlah. Biasanya orang lagi suka makan ikan bakar.
Zul     : Aku pun hairan juga kenapa orang suka ikan bakar. Aku tak suka. Erm, tapi ikan bakar kali ni sedap.

Di meja MMA Food Corner. Situasi 9

Budak Perempuan 
Jualan Amal             : Assalamualaikum... Jualan amal untuk anak-anak yatim.
Zul                            : Dah 2 kali awak datang minta.
Budak Perempuan 
Jualan Amal             : Hah? (Muka terkejut)
Zul                            : Saya cakap, dah dua kali awak datang minta. Tadi saya dah bagi. (Tiba-tiba muka dia macam nak tergelak)
Budak Perempuan 
Jualan Amal             : Pakcik beli madu tak?
Zul                            : Apa? (Tidak jelas)
Budak Perempuan 
Jualan Amal              : Pakcik beli madu tak?
Zul                            : Apa? (Masih tidak jelas)
Budak Perempuan 
Jualan Amal             : Pakcik beli madu tak? (Zul merapatkan telinganya untuk mendengar butir percakapan budak perempuan itu)
Zul : Oh, tak. Saya bagi sumbangan je.
Budak Perempuan Jualan Amal : Terima kasih atas sumbangan. Bagi banyak kali pun tak apa.
Zul : Haa, awak pun sama. Datang lagi 3 kali ke sini... 

(Budak Perempuan Jualan Amal beredar)

Zul : Tu la, tadi datang tak tengok orang. Sekarang dah tak dapat cam siapa yang dia dah jumpa, siapa yang belum.




salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

28 May, 2012

POSITIF + + + +

21 Mei 2012

Cuaca yang cerah dan jadual yang padat. Pagi-pagi lagi sudah ada program. Pukul 8 pagi, semua staf sepatutnya berkumpul di checkpoint masing-masing dalam keadaan berpakaian merah. Kumpulan-kumpulan ini akan berjalan kaki dan mereka akan bertemu di kawasan foyer Dewan Kuliah Utama.

Mereka ini sedang menjayakan satu program Jalan Menuju Kualiti (WalQ) sempena dengan Majlis Perasmian Minggu Kualiti dan Inovasi 2012. Setiap wakil kumpulan akan membawa sebuah huruf daripada perkataan W.A.L.Q. Kemudian, sebagai gimik perasmian, mereka akan mencantumkan semua huruf tersebut di atas satu platform yang disediakan di pentas utama.

Petangnya, semua staf sekali lagi sepatutnya berkumpul di Pavilion untuk satu upacara Perasmian Sukan Staf Antara Jabatan. Aku suka gunakan perkataan 'sepatutnya' kerana staf diwajibkan datang. Cuma realitinya, pasti membuatkan aku tersenyum sinis. Jangan katakan 50% kehadiran, 10% pun belum tentu.

Walau bagaimanapun, terima kasih kepada yang datang. Kita perlu bangga kepada diri sendiri, sekurang-kurangnya kita reti menghargai sesuatu yang direncanakan untuk kita oleh mereka yang bersusah payah di belakang tabir. Sedikit sebanyak kita membuktikan kita bukan manusia ego yang bersembunyi di sebalik alasan yang bermacam.

Aku lupa memakai baju tshirt merah dan seluar trek. Natijahnya, aku balik untuk menukar pakaian. Untungnya, rumah dekat. Tiba di selekoh tajam berhampiran taman perumahan yang aku diami, aku melihat seorang pemuda sedang duduk di tepi longkang yang dibina di sepanjang selekoh itu. Kakinya dijulurkan ke dalam longkang dan helmetnya diletakkan di sisi. Dia sedang menelefon seseorang. Sekitarnya tidak terlihat motorsikal.

Aku mula sangsi. Helmet ada, tapi motornya tiada. Agaknya lelaki itu sedang menunggu kawan. Mengapa menunggu di selekoh, duduk di longkang pula tu? Hendak memancingkah? Aku selalu juga melihat kaki pancing singgah di tasik berhampiran selekoh itu. Motorsikalku terus meninggalkannya untuk sampai ke rumah.

Dalam perjalanan ke ofis melalui jalan sama selepas selesai menukar pakaian, aku melihat sebuah kereta kancil berhenti di tempat pemuda tadi duduk. Keluar 2 orang perempuan dan seorang lelaki bercakap-cakap dengan lelaki tadi. Oh, rupanya pemuda tadi kemalangan. Motorsikalnya terbabas dan terperosok ke dalam longkang sehinggakan tidak kelihatan. 
Maaf, aku tidak dapat menolong. Aku berdoa agar pemuda tadi mendapat pertolongan sepatutnya daripada abang dan kakak-kakak itu. Aku mengejar masa untuk Program WalQ. Lagipun, keadaan nampak tidak serius. Mungkin beberapa orang sudah mampu membantu.

Jam 3.00 petang aku tiba di Pavilion atas kapasiti pemain bola tampar wakil gugusan C yang terdiri daripada fakulti-fakulti. Rupanya, waktu ini yang sepatutnya dijadualkan acara bermula menjadi detik pemulaan menunggu kehadiran peserta. Sungguh Melayu sekali janji mereka!

Pegawai Sukan, En Mazilan kelihatan berkerut-kerut kening, menggambarkan betapa banyaknya masalah sedang bersarang di fikiran. Setiap masalah perlu juga kepada penyelesaian. "Zul, tolong jadi penunggang basikal yang escot NC" akhirnya dia bersuara untuk menyelesaikan salah satu daripada masalah itu.

"Baju... aku kasi" ujarnya lagi membuatkan aku tersengih seperti kerang busuk sambil menggangguk setuju bak seekor anjing laut sarkas.

Team rider yang terdiri 12 orang staf yang 'ditunjuk-tunjuk' sahaja oleh En Mazilan akhirnya siap siaga untuk menjalankan tugas. Daripada Pavilion, kami diarahkan ke Canselori untuk mengiringi kereta NC. Pechai sebagai ketua, memang menyerlah sekali dengan basikalnya yang dibawa khas untuk majlis ini.

Tak sangka pula kami apabila NC datang ke kereta, rupanya dia berminat untuk sama-sama mengayuh basikal. Mahu tak mahu, Pechai mengalah untuk meminjamkan basikalnya. Itu sahaja basikal terbaik. Yang lain semuanya basikal daripada Pusat Sukan. Beza harga sahaja sudah jauh.

Maka petang tu, aku terselamat daripada membuat perbarisan lintas hormat bagi gugusan C. Aku sudah jadi rider. Sekurang-kurangnya aku tidak perlu berdiri lama atau mengadap matahari petang yang boleh tahan juga panasnya. Kalau tak, aku yang gelap ini bertambah gelap jadinya. Hehehe.. syukur ya Allah.

Sewaktu membaca emel-emel lama suatu ketika dulu, aku terserempak dengan artikel di bawah ini yang aku rasa sangat baik untuk dikongsikan bersama. Masa tu juga aku copy dan paste pada ruangan New Post dan menyimpannye sebagai draft untuk sekian lamanya.

Tajuknya saja sudah memberikan maksud yang mendalam. Seperti cerita aku di atas, kita sebenarnya sentiasa berdepan dengan banyak perkara yang positif dalam hidup. Cuma kita jarang menyedari kehadirannya. Padahal, jika kita melihat dengan tenang dan jujur, kita akan merasakan kehidupan ini sesuatu yang indah. Menikmati kehidupan dengan cara yang positif memberikan kita satu motivasi untuk sentiasa memberikan yang terbaik.

Aku melihat kemalangan pemuda itu suatu yang positif kerana sekurang-kurangnya ia bukan kemalangan ngeri. Pertolongan daripada mereka yang menaiki kereta kancil itu pula merupakan suatu harapan yang sememangnya tetap akan hadir kerana ia adalah kurnian daripada DIA SWT kepada hamba-Nya yang kesusahan dan memerlukan.

Aku juga merasakan pemilihan sebagai rider adalah suatu kurniaan rezeki daripada jalan yang tidak disangka-sangka. Seperti maksud ayat Seribu Dinar yang menyatakan bagi golongan yang bertawakkal, DIA SWT akan mengurniakan rezeki daripada jalan-jalan yang mereka tidak disangka-sangka. Hal ini juga menambahkan koleksi kisah gembira yang berlaku dalam hidupku. Kegembiraan juga adalah merupakan faktor positif yang perlu ada dalam kehidupan. 


Khas untuk kawan-kawan, sama-sama kita menghayati artikel di bawah ini. Ada nilai penting yang mesti kita serap untuk kelangsungan hidup.
   
Mencari POSITIF bagi sesuatu yang NEGATIF
Sesungguhnya kita patut BERSYUKUR...
1. utk suami/isteri yg tidur berdengkur di waktu malam, krn beliau tidur
disisi kita bukan dengan orang lain.

2. utk anak/adik perempuan kita yg mengomel apabila mencuci pinggan, krn
itu bermakna dia berada di rumah, bukan di jalanan berpeleseran.

3. utk cukai pendapatan yg kita kena bayar, krn itu bermakna kit
a masih mempunyai pekerjaan.

4. utk pakaian kita yang dah tak muat, krn itu bermakna kita cukup makan.

5. utk lantai yg perlu dimop, tingkap yg perlu dilap dan rumah yg perlu
dikemas , krn itu bermakna kita mempunyai tempat tinggal.

6. utk bunyi bising jiran², krn itu bermakna kita masih lagi boleh
mendengar.

7. utk timbunan pakaian yg perlu dicuci/digosok krn itu bermakna kita ada
pakaian untuk dipakai.

8. utk keletihan/kesakitan otot selepas seharian bekerja, krn itu bermakna
kita masih berupaya utk kerja kuat.
9. utk tempat letak kereta yg jauh drpd lif, krn itu bermakna kita masih
berupaya utk berjalan.
10.utk jam loceng yg berdering pd waktu pagi, krn itu bermakna kita masih
hidup untuk meneruskan hari tersebut...
salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

11 May, 2012

LEWAT

Aku tak pernah tak LEWAT...

Maksud aku, aku tak pernah awal. Dan, memang betul aku maksudkan aku selalu LEWAT dan tak selalu awal. Tak susahkan nak paham?

Aku teringin nak kongsikan kisah lewat dengan para pembaca. Aku rasa kita semua sama... ada masa kita akan berdepan dengan masalah lewat. Cuma kisah lewat aku mungkin banyak sebab aku dah cakap... aku tak pernah tak lewat.

Saat aku rasa paling cemas bila lewat nak naik bas untuk balik kampung. Rasa paling tak boleh blah... mau tercabut jantung dibuatnya.

Kisah liwat lewat pertama berlaku sekitar tahun 2001, semasa aku blaja kat Johor. Masa tu nak balik untuk cuti Tahun Baru Cina. Walaupun kulit aku jauh lagi nak putih macam diorang, tapi kalau dah namanya cuti... takkan aku nak biarkan diorang jer balik tanpa aku memenuhkan tempat duduk kosong dalam bas, kan?? Maka, aku awal-awal lagi dah 'siapkan' tiket untuk pulang ke Kelantan. Waktu perjalanan jam 8.30 malam.

Entah ler sebab apa... Malamnya aku naik bas, tapi petang tu aku masih RAJIN nak hadir ke kelas BAHASA INGGERIS yang abis dalam pukul 5. Kalau difikir-fikirkan sekarang pun aku rasa macam tak logik... Padahal, nak ke STESEN BAS LARKIN pun aku memerlukan dalam 30 minit perjalanan dengan bas bandar. Abis kelas nak kena balik asrama dulu, amik beg baju dan berjalan lebih kurang 10 minit ke bus stop. Memang awal-awal dah nampak aku cari pasal!

Nak thrill kan lagi kisah aku ni, bas yang biasanya ade je setiap 30 minit... tak muncul-muncul setelah aku hampir lebih sejam menunggu. Dalam kepala, word 'mampus aku' macam blur-blur jer muncul.

Alhamdulillah, ada jugak bas. Lega sekejap. Jam dah pukul 7.  Untuk ke STESEN BAS LARKIN aku perlu tukar bas di bus stop Angsana.  Malangnya, nak sampai ke situ pun aku tak tau bila boleh sampai... Aku terperangkap dalam JAMMED! Semua kenderaan berpusu-pusu nak keluar daerah sempena cuti. Ya ALLAH!!

Serius, memang aku rasa gelabah. Lagi GELABAH + KASIHAN bila ada pemuda Cina ni call family dia cakap terlepas bas sebab tak dapat sampai ke STESEN BAS LARKIN. Agaknya tiket dia jam 7.30 malam. Nak jer aku mengalah dan bagi tiket tu kat dia. Biar dia dapat balik. Ni pun perayaan dia. Aku pulak lebih-lebih nak balik buat apa?

Hoh! Wait a minute! Aku pun bukan tau dia nak balik mana. Mungkin bukan Kelantan. Ah, biar la dia. Cuti lama ni, seminggu... rugi la kalau aku tak balik!

Yang peliknya, masa dia call family tu dia cakap Cina. Macam mana aku boleh faham tu, tak dapat nak jelaskan tapi memang itulah yang dia cakap. Hehehe...

Tengah bas berasak-asak, aku nampak bas yang sepatutnya aku naik kat Angsana ada kat belakang, jugak terperangkap dalam JAMMED. Jarak aku dengan bus stop Angsana lebih kurang 2km lagi. Tak lama lepas tu bas tu potong bas aku dan berada di depan. Tak jauh dari bas aku. Aku terfikir, kalau keadaan ini berterusan, aku akan terlepas bas tu. Agak mustahil nak mendapatkan bas trip yang satu lagi dan nak sampai 8.30 malam! 

Argh! Keadaan makin mendesak. Aku kena buat keputusan cepat. Bas tu makin jauh. Aku tak boleh berlengah lagi. Dengan beg yang berat, aku tekan loceng. Pintu bas dibuka. Aku terus keluar dan berlari mengejar bas yang lagi satu di tengah-tengah deretan kenderaan yang bersusun. Aku main CILOK JER! Masa ni rasa macam dalam movie!!

Sampai saja di depan pintu bas, aku ketuk beberapa kali sambil beri isyarat nak masuk. Drebar tu nampak macam taknak bagi aku masuk. Itu first water face  yang dia tunjukkan. Tuhan punya kuasa. Dia berubah hati agaknya. Pintu dibuka dan aku melangkah masuk dengan seribu kelegaan.

Jam hampir pukul 8 ketika trafik menjadi agak lancar. Bas terus meluncur laju ke LARKIN. Aku sempat sampai dalam jam 8.25 malam di depan BAS TRANSNASIONAL PERJALANAN 8.30 MALAM JOHOR BAHRU KE KOTA BHARU. Dalam tercungap-cungap dan berpeluh-peluh, rasa syukur dipanjatkan pada DIA SWT.

Cerita kedua yang aku nak kongsi berlaku tahun ni. Aku bukan lagi dok Kelantan. Dah 4 tahun pindah ke Terengganu tetapi menetap dan bekerja di Nilai. Tiket kali tiket balik kampung, BAS SANI PERJALANAN 10.00 MALAM KUALA LUMPUR KE KUALA TERENGGANU.

Aku suka naik dari Kuala Lumpur. Hari tu, aku berpakat nak balik bersama-sama adik perempuan aku yang menetap di sana. Tiket pun dia belikan. Aku bank-in jer duit tiket tu. Jangan ingat abangnya kedekut sangat, ye!

Dari Nilai, aku akan naik komuter untuk ke STESEN KOMUTER PUTRA. Dari sana, cuma menapak sedikit untuk sampai ke STESEN BAS PUTRA. Ringkas perjalanannya begitu. Namun, hari itu ceritanya menjadi panjang.

BLACK OUT!!!!!

Pengumuman dibuat oleh kakitangan KTM, terdapat stesen yang mengalami masalah terputusnya bekalan kuasa elektrik. Oleh itu, komuter akan mengalami masalah kelewatan daripada jadual asal. Aku telah sampai di STESEN KOMUTER NILAI lebih kurang jam 7 petang. Oleh sebab kelewatan tu, aku ambil keputusan nak bersembahyang maghrib dulu. Tak sangka pulak, aku TERLEPAS 1 train. Masa tu tengah tahyat akhir.

Dalam jam 8 lebih, baru aku dapat train. Perjalanan Nilai ke KL mengambil masa lebih kurang 45 minit. Satu masa yang panjang apatah lagi aku terpaksa bersesak dengan lautan manusia yang menyumbat gerabak komuter tu. Kalaulah mereka semua wangi-wangi macam Dynamo tu takpe... Ini.. mereka tu la pekerja asing yang sememangnya banyak yang baru balik dari kerja. So, paham-paham la aroma terapinya bagaimana.

Adik aku dah beberapa kali hantar sms. Mula-mula, aku bagitau aku belum naik train. Pastu dalam train. Kemudian, aku mintak adik aku tipu sket kalau driver bas tu tanya, cakap aje aku kat stesen komuter, baru turun train. 

Komuter terpaksa berhenti di STESEN KOMUTER KUALA LUMPUR kerana stesen selepasnya masih mengalami gangguan bekalan elektrik. Mahu tak mahu, aku terpaksa menaiki PUTRA LRT dan tukar kepada STAR LRT di STESEN MASJID JAMEK. STESEN KOMUTER KUALA LUMPUR ni letaknya begitu hampir dengan CENTRAL MARKET.

Untuk mendapatkan PUTRA LRT, aku terpaksa berlari dan berjalan laju ke sana. Jam masa tu sudah pukul 9. Tambah havoc bila aku terpaksa memikul beg yang berat. Agak jauh juga. Dengan berat badan sekarang memanglah masalah kalau lari-lari ni. Hehehe.

Aku masih ingat, aku bertanya pada seorang brader polis ni bila aku sampai ke PUTRA LRT. "Bang, mana dekat PWTC dengan kawasan ni?" Masa tu aku fikir nak amik teksi, kalau itu pilihan yang cepat. Tapi brader tu cakap, takut aku terperangkap pulak dalam jammed. Betul jugak kan? Amik jer la LRT...

ALHAMDULILLAH...

Perjalanan aku dengan PUTRA LRT dan STAR LRT tu agak lancar walaupun aku terpaksa melalui banyak stesen. Waktu aku turun dari STAR LRT di STESEN PWTC, ada lagi 10 minit sebelum pukul 10 malam. Nak berjalan ke STESEN BAS PUTRA saja ambil masa 5 hingga 7 minit. Giler penat dok berjalan laju dari tadi.

Sampai saja, aku dah nampak kelibat adik aku sedang menunggu. Rupanya dia cemas giler sebab katanya, driver pertama tu nak gerak awal kerana bas tu nak bagi laluan kepada bas trip seterusnya masuk ke dalam stesen untuk menunggu penumpang. Dah hampir nak bertekak. Akhirnya, driver tu mengalah dengan adik aku. Nasib baik!!! Perempuan kalau bertekak memang pandai... ;-P.


Kisah ketiga dan terakhir untuk diceritakan, berlaku 19 April 2012. Aku tiba-tiba ada hal penting kat kampung dan terpaksa amik cuti mengejut. Tiket BAS TRANSNASIONAL PERJALANAN 10 MALAM KUALA LUMPUR KE KUALA TERENGGANU. Sengaja aku ambil tiket jam 10 malam supaya aku sempat bersiap dan bergerak ke stesen memandangkan hari itu hari bekerja. Sekurang-kurangnya, ada masa sket untuk lepak-lepak jap... mandi... dan solat.

Pada mulanya aku hanya minta Asri hantar kat stesen komuter seperti biasa. Namun, dia mencadangkan supaya aku naik aje ERL STESEN SALAK TINGGI. Lagi cepat sampai ke KL. Turun dekat STESEN ERL BANDAR TASIK SELATAN (BTS), pastu amik STAR LRT katanya.....

Aku pulak pantang dengar ERL laju terus rasa nak try. Aku belum pernah naik lagi. Dah lama teringin. Namun, memandangkan stesen ini  agak jauh, aku segan nak minta kawan-kawan tumpangkan aku ke sana.

Masa nak keluar kereta, Asri tak habis-habis pesan supaya aku tanya orang kat kaunter kerana dia dah lupa macam mana nak naik ERL. Sampai kat kaunter aku tengok awek kaunter tu lawa juga. Aku pun cover macho dan berhati-hati bertanya. Malu kalau soalan bodo-bodo yang keluar menunjukkan aku tak biasa naik ERL. Nanti kena gelak pulak. Nak juga tanya nombor telefon tapi segan. Hehehe.

"Encik ikut signboard KL Sentral, PLATFORM NO 3" Macam tu la yang aku dengar. Jelas suara manja dia tu. Hikhikhik.

Untuk ke platform, aku mesti naik ke tingkat 1 kerana di sana ada eskelator turun ke platform. Aku terbaca signboard KL SENTRAL tertampal di bahagian atas siling berhampiran dengan sebuah eskelator. Cuma tiada signboard platform. Aku turun jugak eskelator tu.


Di situ, ada seorang awek (tapi masa tu aku panggil dia akak)  sedang menunggu train. Aku tanya pasal PLATFORM 3 tapi dia cakap tak tau. Aku mula konfius. Aku tanya dia nak pergi mana, dia cakap Cyberjaya. Aku mengangguk-angguk, bukan tanda faham tapi tanda blurr.

Akhirnya aku naik semula ke tingkat atas. Masa ni takde siapa-siapa yang boleh ditanya. Tiba-tiba, aku perasan ada signage '3' di eskaletor yang berada kehadapan sedikit daripada eskelator yang aku turun tadi. Aku terus ke PLATFORM NO. 3 tetapi yang pelik, kat atas ada signboard tulis KLIA kat siling.

"Awek kaunter cakap tengok signboard Kl Sentral, turun ke platform no 3... Skang ni platform no 3 dok dekat signboard KLIA. Signboard KL Sentral, platform no. 2 pulak." Aku mula sangsi tapi tetap buat keputusan untuk tunggu di PLATFORM 3 walaupun aku tahu yang perjalanan ke KL sepatutnya akan melalui KL SENTRAL dan bukan menghala ke KLIA. Aku rasa mungkin awek kaunter tu salah sebut antara KL Sentral atau KLIA.

Sampai jer ERL, aku pun naik. Alhamdullillah, kosong jer di dalamnya dan cukup selesa. Tiba-tiba debaran jantung aku kian bertambah. Ada pengumuman mengatakan, "Destinasi train seterusnya adalah KLIA". Argghhh... tidaakkk! Maknanya aku sedang menuju ke destinasi yang salah!!!

Sampai di KLIA, train berhenti untuk menunggu penumpang. Apa boleh buat? Aku terpaksa tunggu train berpatah balik. Jam kelihatan semakin pantas bergerak. Pukul 8.30 malam pun train itu tak bergerak-gerak lagi. Aku dah tak tau nak buat apa selain mula membaca zikir-zikir untuk menenangkan hati. Agaknya awek tu sebut PLATFORM 2, tapi salah dengar... aku bercakap sendirian tetapi dah terlambat.

Aku hampir yakin, aku tak sempat sampai ke STESEN BAS PUTRA. Namun aku cuba gagahkan diri menerima kalau ketentuan DIA SWT. Jika DIA SWT berkehendak aku naik bas, maka akan sempat. Yakin pada ALLAH, pasti jadi! Pesan Wak Kusin pada aku suatu ketika dulu.

Jam 8.40 malam, barulah train  itu memulakan perjalanannya semula. Aku berdoa supaya train ni sempat sampai. Alhamdulillah, agak cepat ia sampai ke STESEN ERL BTS. Seterusnya daripada sana, aku berjalan dengan pantas mendapatkan STAR LRT.

Sekarang, STAR LRT sudah tidak menggunakan kad magnetik lagi sebagai tiket perjalanan. Mereka menggantikan dengan token plastik yang sebesar syiling 20 sen dan hanya perlu menyentuh sahaja untuk membuka halangan di laluan masuk.

Aku sekali lagi terkejut sebaik sahaja memasuki train STAR LRT. Rupanya daripada STESEN STAR LRT BANDAR TASIK SELATAN, aku perlu lalu 10 buah stesen LRT yang lain.. Gile ahh... Jam dah pukul 9.20 malam ni. Sempat ke nak sampai sebelum atau tepat-tepat pukul 10.

Aku mula buat kira-kira. Kalau la train memerlukan lebih kurang 3 minit untuk sampai ke sebuah stesen, maka jumlah keseluruhan masa yang diperlukan adalah 30 minit. Ini bermakna, train akan sampai lebih kurang jam 9.50 malam dan aku  akan ada 10 minit untuk berlari daripada stesen LRT ke stesen bas. Hai... Ya ALLAH, janganlah train ini lambat di mana-mana stesen.

Alhamdullillah... Aku sungguh tak sangka, kiraan yang aku main agak-agak jer, rupanya jadi kenyataan dengan izin DIA SWT. Apa lagi? Aku berlari la... Kalau tak, belum tentu sempat. Lagila menyesal kalau terlepas bas kat depan mata. Aku redah jer manusia yang sedang bertenggek tepi-tepi jalan menunggu bas masing-masing. Aku cilok sahaja setiap bas yang dah tersusun kat laluan masuk ke dalam stesen. Mata tak henti-henti menjeling jam. Hati pulak tak henti-henti berdoa.

Akhirnya... Aku sampai depan driver tu lagi 5 minit nak pukul 10 malam. Berpeluh-peluh tapi penuh kelegaan.

Tiga kisah ini sudah cukup menggambarkan betapa kacaunya apabila kita lewat. Aku terpaksa mengerahkan segala kudrat. Kemudian membuat keputusan dengan cepat. Mengabaikan risiko-risiko yang mungkin berlaku. Memilih 'jalan' yang terpendek daripada shortcut-shortcut yang ada. Tidak boleh lagi berlagak seperti tiada apa-apa berlaku, kerana aku lewat.

Rupanya kesan kelewatan itu menghasilkan satu kelompok perbuatan yang begitu 'bertenaga'. Dan ianya begitu membantu manusia yang sedang lewat itu.

Begitulah AR-RAHMAN dan AR-RAHIIMnya DIA SWT. Diberikan bantuan tanpa kita sedar. Sedangkan DIA SWT berhak untuk tidak membantu, lagipun kelewatan berpunca dari kita sendiri.

Aku juga belajar, kita lebih ingat DIA SWT apabila kita LEWAT. Sebab LEWAT itu sendiri suatu bentuk kesusahan dan manusia memang akan ingat TUHAN bila dia susah.

Sejujurnya, aku masih lagi berhempas pulas untuk mengatasi masalah lewat. Aku dah di'sound'  oleh Bos pasal datang lewat ke tempat kerja. Tak la lewat sangat, cuma seminit dua. Sistem 'thumbprint' yang digunapakai membuatkan kawan-kawan tak dapat nak menolong.

Aku nekad berubah. Kemudian Bos aku berlepas ke Mekah untuk menunaikan umrah dan berada di sana selama 2 minggu. Sepeninggalannya, aku berjaya awal sebagaimana janji aku pada dia dalam satu emel. Aku harap dia akan berbangga dengan pekerjanya yang senang ditegur dan proaktif diatas nasihat yang diberikan. Dalam diam, aku seakan menunggu-nunggu kepulangannya supaya dia boleh nampak perubahan itu. Hari pertama dia masuk kerja selepas pulang umrah.... HARI ITU AKU LEWAT DATANG KERANA TERTIDUR... KALI INI SETENGAH JAM LEWAT!!!

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe