Followers

16 February, 2012

kawan yang didatangkan Allah

13 feb 2012.
Sekitar jam 5.30 petang.

Dapat s.m.s daripada Adib.

"Gp (goreng pisang) jom sheh"

Emm... pikir jap. Nak joging ke tak. Malas. (Kejap jer pikir)

Balas s.m.s Adib.

"Ok"

Terus kunci opis. Naik motor ke tempat 'thumbprint'. Lain macam pulak motor ni bergoyang. Tengok pada tayar belakang - kempis. Aiseh, ada macam pancit kecik. Sempat kot kalau ke kedai motor.

S.m.s Adib.

"Tunggu aku kat kedai motor Wazir..."

Adib call.

Aku : Dib, tayar aku pancit. Ko tunggu aku kat kedai motor Wazir, aku nak ke sana. Nanti aku tinggal motor, kita pergi makan pisang goreng dulu.

Adib : Aku tunggu ko kat simpang Jati, nanti follow ko ke kedai Wazir.

Aku bergerak pelan-pelan dengan menunggang motor tu. Ingat ke sempat, tapi belum apa-apa tayar dah langsung takde angin. Paksa jugak. Terus je gerak pelan-pelan. Kalau tak gerak, tak setel problem. Lambat pun kena sampai kedai jugak. Hari dah petang, takkan kedai sanggup hantar orang amik motor ni kat sini.

"Pom!" Bunyi hon kereta.

Ah, siapa pulak ni. Tengah aku susah payah nak kontrol handle ni la dia nak menegurnya.

"Pom! Pom!" Bunyi lagi. Sah-sah suruh aku berenti ni. Lagi tak berenti lagi hon.

Aku paling belakang. Oh, Mazlan. Aku perlahankan motor dan berenti. Mazlan parking depan aku.

Dia keluar dan periksa keadaan motor aku. Masa ni Adib sampai dengan motornya. Rupanya Adib amik keputusan untuk cari aku.

"Ada spannar ke? Bukak tayar ni bawak ke kedai." kata Mazlan.

Setau aku, spannar tu ada cuma semua tak saiz. Serba salah nak bagitau Mazlan. Bila dia check semua spannar tu tak berguna (jangan dalam ati cakap tak berguna macam tuan motor, udah ler), dia suruh aku tunggu. Dia balik amik spannar kat rumah yang tak berapa jauh dari tempat kejadian. Ouuh.. terharu aku.

"Kenapa?" tegur Abang Din driver Dato dari dalam kereta.

Baru aku perasan, Abang Din dah siap berentikan keretanya. Bila dia tau Mazlan pergi amik spannar, dia tunggu Mazlan datang semula. Sayangnya, spannar Mazlan jenis boleh laras tak berapa sesuai untuk buka nat motor tu.

"Aku kena amik anak aku sekolah kejap. Kalau nak aku tolong, kena tunggu.." kata Mazlan bila tengok spannarnya masih tak dapat settlekan problem tu.

Abang Din pulak cakap dia nak balik rumah amik spannar. Rumahnya pun tak jauh. Mazlan dan Abang Din beredar ikut tujuan masing-masing. Adib pulak sibuk ingatkan aku cadangan dia dulu supaya aku tukar kepada sportrim. Betol memang betol apa Adib cakap, cuma aku taknak tukar sekarang. Tengah sengkek ni. Adib nak pinjamkan duit dia, tapi aku bukan suka buat hutang. Bagi hutang pun tak suka gak. Hahaha.

Hanset aku berbunyi. Sarina call.

Aku : Hello!

Sarina : Nape En Zul? Nape berenti kat tepi jalan.

Agaknya dia nampak aku semasa keluar dari pagar opis.

Aku : Tayar pancit.

Sarina : Oo.. nak saya tolong? Ada apa-apa yang boleh saya tolong ker?

Aku : Takpe, Mazlan dah tolong... dah ada orang tolong!

Oooh.. skali lagi aku terharu.

Abang Din datang balik, kali ni ngan sekotak perkakasan. Tanpa cakap banyak, terus dia duduk tepi tayar aku dan buat kerja. Padahal tadi dia cakap nak pegi mancing. Bila aku tanya, katanya takpe... kecik punya hal.

Adib pulak setia ngan aku. Sama-sama tengok Abang Din buat keje (bertuah punya Adib, tolong la Abang Din tu ). Aku bawa tayar motor tu ke bengkel untuk tukar tiub dengan menumpang Adib. Kemudian bawak balik kat abang Din dan dia jugak yang pasang semula.

Ahkirnya siap. Aku bagi upah teh O ais pada Abang Din. Dia tak mintak pun. Tak padan ngan jasa dia. Aku tau dia ikhlas. Aku tak bagi duit kerana mesti dia akan menolak dan aku taknak buat dia rasa bersalah antara nak terima ke tak. Dan aku pun segan kalau dia tolak.

Adib dan aku meneruskan hajat nak mkn GP tu.

ADIB, MAZLAN, ABANG DIN dan SARINA.

Semua itu kawan yang didatangkan DIA SWT dalam hidup kita. Inilah kehebatan kawan-kawan yang ada di sekeliling kita. Mereka membantu walaupun kita ini bukan siapa-siapa pada mereka. Tak ada pertalian darah. Tidak perlu dibayar satu sen pun ke atas pertolongan mereka. Mereka ini ikhlas dan membantu hanya kerana mengenali kita sebagai kawan.

Justeru tidak hairan bila Islam menganggap semua seagama adalah sedara. Dan tidak sempurna iman, sehingga mereka mengasihi sedara mereka seperti diri mereka sendiri

Begitu juga pentingnya peranan seorang kawan. Sehingga Dia s.a.w. bersabda, seorang itu adalah dengan siapa dia berkawan. Seorang yang berkawan dengan tukang besi, akan mendapat bau besi tetapi seorang yang berkawan dengan penjual minyak wangi, akan  mendapat keharuman itu pada dirinya.

  
Hikmah lain, kawan-kawan yang DIA SWT tetapkan menjadi kawan kita di dunia ini sebenarnya boleh dijadikan iktibar dan pengajaran daripada apa yang kita lalui bersamanya jika kita berfikir. Tidak kira dengan siapa kita berkawan, samada dia baik atau jahat. Sebenarnya semua kawan kita membawa kita kepada mengenali ALLAH dan mendekat diri kepada-Nya.

Tinggal lagi.... kita yang sebenarnya gagal mencari satu sisi baik dari dalam diri kawan-kawan kita.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

13 February, 2012

AMIRUL

Petang Khamis, 2 Febuari 2012 : -
"Nak ke mana?" tanya aku kepada Amirul bila aku perasan dia ikut di belakang.

"Nak sembahyang." jawab Amirul.

"Balik la, nanti mak ayah risau." kata aku.  

Aku pusingkan badan Amirul ke arah rumahnya. Tak jauh, dalam 50 meter dari tempat aku dan Mamat buat kerja. Dia diam jer dan terus jalan ke rumah.

Selesai amik air sembahyang, aku berpusing nak keluar dari tempat wudhu. Eh! Amirul ada kat belakang. Tak balik jugak budak ni.

"Nak sembahyang jugak ke?" tanya aku.

"Aah, Amirul nak sembahyang."

Alahai. Budak ni nekad nak sembahyang. Padahal dia bukan wajib solat. Otaknya bukan sama macam budak sebaya dia yang lain walaupun sudah tingkatan 2.
"Ok, amik air sembahyang. Lipat kaki seluar tu" kata aku.

Amirul angkat baju. Nampak bahagian perutnya. - Aku, "???"

"Lipat kaki seluar" ulang aku.

"Macam mana nak lipat kaki seluar" tanya Amirul.

Ah, rupanya tak reti lipat kaki seluar pulak. Aku bongkokkan badan dan tolong lipat kaki seluar Amirul. Kemudian aku ajar dia cara amik wudhu. Nampak Amirul tak kekok. Cuma 'step' perlu diberitahu satu persatu. Aku ajarkan cara wudhu yang paling 'simple'.

Kami jadi makmum masbuk. Tapi Amirul main belasah sembahyang dari awal rakaat pertama sampai dia sempat 'follow' imam dalam rakaat kedua. Biarlah. Sembahyang dia bukan boleh buat kira.

Amirul budak OKU sejak dia kena demam panas dan sawan masa sekolah rendah. Sejak itu perbuatannya sudah lain dari normal. Dia jadi budak lembam.

Pernah satu ketika, dia hendak ceritakan suatu kisah yang pernah berlaku waktu sekolah rendah. Cuma dia tidak ingat di darjah berapa kisah itu terjadi. Katanya, "Masa Amirul darjah 1 ke, darjah 2 ke, darjah 3 ke, darjah 4 ke, darjah 5 ke, darjah 6 ke? ..." Habis semua darjah dia sebut.

Walaupun itu sifat Amirul sekarang, namun aku kagum kerana DIA SWT terbitkan rasa ingin sembahyang dari diri kecil Amirul. Oh, malu aku rasa pada diri sendiri kalau aku yang sihat ini pun tidak sembahyang. Mengapa DIA SWT tunjukkan seorang hamba-Nya yang tidak wajib bersembahyang tapi tetap juga mahu sembahyang hanya kerana naluri kehambaan itu masih segar walaupun otaknya sudah 'punah'.

Kalian di luar sana, marilah sama-sama muhasabah. Kalau kalian yang masih sihat, dan juga aku yang masih sihat tetapi sudah pandai tidak bersolat, adakah tidak cukup terhina bila orang seperti Amirul pun masih ingin bersolat? Cuba lihat di sekeliling kita. Orang tua yang jalan pun sudah terketar-ketar. Sembahyangnya pun kadang-kadang beralas kerusi. Tapi tetap utuh mengerjakan solat. Adakah kita yang berdiri cukup sifat ini dengan senang hati meninggalkan solat?

Kadang-kadang aku jadi malu kepada bangla!! Mereka datang menumpang di tanah kita sehingga kita rasa diri tuan di tanah ini. Namun setiap kali sembahyang Jumaat, bangla ini menjadi tuan di masjid kita dan kita seperti orang menumpang... sanggup  tidak menjengah masjid kerana mahu ponteng Jumaat!
Alangkah baiknya golongan ponteng Jumaat ini dihantar ke bangla dan bangla ini diberi hak kerakyatan. Sungguh celaka mereka yang ponteng Jumaat ini tapi dengan tidak segan silu menunjukkan muka di kedai-kedai makan dan di pasaraya-pasaraya besar menghabiskan masa senggang yang diberikan syarikat untuk bersolat Jumaat.

Sama-sama la kita bermuhasabah. Kerana sungguh solat ini amatlah berat, melainkan kepada mereka yang kusyuk.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe