Followers

09 September, 2011

Apa yang aku perlukan hanyalah tazkirah..

Aku rase aku perlukan tazkirah.

Aku perlu diingatkan supaya diri aku ni tak lupe. Aku perlukan orang mengingatkan aku. Aku perlukan orang yg cakap aku salah supaya aku boleh betolkan. Aku perlukan orang yg cakap, ko ni makin lupe Tuhan... supaya aku kembali ingat Tuhan.

Dulu dok asrama... lepas ajer sembahyang asar atau maghrib, ade brader2 senior yg bagi tazkirah. Ade yg ok... seronok. Ade yg boring.. boring ler. Cuma mana-mana tazkirah pun, kesannyer tetap sama aku rase. Rasenyer macam tazkirah ni mengisi 1 kekosongan yg ada dlm diri aku. Aku tak tau nak cakap macam maner... tapi memang ade macam ruang kosong yg hanya dengan tazkirah saje dapat mengisinyer.

Skang ni dah keje.. dah jauh dari nak dengar tazkirah macam kat asrama. Surau pun jarang nak jenguk.. ( jarang ker tak??? ). Ade jugak aku rase macam diri tu kosong. Teringin nak isi macam dulu. Selalu terpikir dan teringin nak buat. Cuma kadang2 benda tu sekadar berlegar kat kepale, lepas tu terkubur. Sehingga rase kosong tetap rase kosong... macam tu jer la!

Fungsi tazkirah ni untuk mengingatkan. Sama ada yg mendengar tu diingatkan, ataupun yg memberi tazkirah itu jugak mengingatkan diri sendiri. Macam kisah aku dan kawan aku... Satu hari kami masing2 melawa sebab nak keluar atas urusan masing2. Mase ni belom kuar lagi, masih dalam rumah kat area ruang tamu. Sebelum keluar, aku dok minum air segelas.

Skali aku terpandang zip seluar die tak tertutup. Hahaha... aku gelak dulu dalam ati pastu aku tegur. "Zip seluar tak tutup tu... kalau ye pun nak melawa, jangan lah keluar macam tu! Hahaha"

Pantas die menarik zipnya. Pada masa sama aku tengok zip seluar aku... pun sama, terbuka. Siot jer.... sebaik tak keluar lagi.

Ni la faedah tersirat bila mengingatkan orang ni. Dalam masa same, mengingatkan kita jugak. Cuma adakah kita ni nak terima peringatan untuk diri kita sendiri?

Bercakap soal peringatan ni... kita perlu ingatkan orang terutama kalau mereka benar2 salah dalam tindak tanduk mereka. Jangan biarkan kawan-kawan kita yang sesama muslim ni, terus-terusan berada dalam kesalahan yg mereka sendiri tak sedar.

Contohi sikap seorang bapa yg aku tengok pada suatu hari di hari raya. Anaknya yang aku agak dalam sekitar umo 2 tahun sedang berjalan di depannya. Tak jauh daripada tempat mereka berdiri, ada seekor kambing jantan itam ngah berjalan ke sana ke mari. Aku tengok budak kecik ni begitu teruja tengok kambing. Sukakan binatang agaknya.

Dalam keadaan yang penuh keterujaan dan emosi.. budak tu menjerit, "KUDAA!!!". Terang2 ungkapan itu ditujukan kepada kambing yg seakan-akan terpinga-pinga kehairanan.

Dengan pantas bapanya menegur anaknya, "Kambing!". Budak tu pun ikut sebut "Kambing!".

Itulah peranan tazkirah. Menegur pada yang salah, mengingat pada yang lupa. Tazkirah terbaik mengingatkan diri kepada DIA SWT dan Dia saw.

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe