Followers

15 April, 2011

Semua Manusia Harus Beragama Dengan Agama Yang Benar

Kepada-Mu, aku sampaikan rasa resahku. Semoga siang tidak gelap dibaluti dosaku. Semoga malam tidak terang dengan maksiatku. Aku mohon diselamatkan sewaktu aku sendiri tidak mampu menyelamatkan diriku. Aku bermohon berkat syafaatmu juga, ya Rasul kesayangankku. Amiin.





Aku kan...

MySpaceTakut sket ngan ikan keli. Yg hidup la... Ikan keli sambal takde pulak aku takut.


Nampak ikan keli ni cam ganas je. Misai panjang pulak. Kepala leper. Uii, ganas2. Ermm, sebab tu la aku takut.


Kat tempat keje, ada org nak buat ikan keli sebagai sampel kajian. Ikan itu disimpan dalam icebox berisi air. Penutupnya dibuka sket untuk udara supaya ikan keli tu boleh bernafas.


Semalaman icebox tu dibiarkan di atas meja. Esoknya aku org pertama sampai. Buka je pintu ofis, aku perasan ikan tu dah terkojol atas lantai. Kesian. Aku bukan kesian kat orang tu. Aku lagi kesian kat ikan keli tu. Mati bodo...

MySpace

Biasalah... Ikan keli kan terer melompat. Dah terang2 penutup dibuka, dilompatnya la.. (baca macam intonasi haji bakhil dlm citer pak belalang). Terer la katakan.


Ikan ni pun satu. Yg gi lompat tu saper suruh. Dah elok da dok dalam icebox tu, nak lompat gak.


Kang da merase sekarang...MySpaceHaha




Ikan yg perlukan air, bukan air yg perlukan ikan!!


Sama seperti manusia. Manusia perlukan agama, bukan agama perlukan manusia! Jadi kenapa manusia tak mencari agama yg benar-benar BENAR!! Dan benar-benar BETUL!!


Ramai manusia selesa dengan agama keluarga mereka. Agama yg sudah lama dianuti oleh ibu bapa mereka. Mereka diajar melakukan amalan yg sama. Mereka diberitahu, "Ini agama yg benar!". Mereka setuju tanpa banyak soal dan bersedia mengajar kepada anak2 kecil mereka pula.


Secara semulajadi, manusia perlukan agama. Benar? Cuba tanya pada hati. Banyak soalan2 tentang kehidupan perlukan agama untuk mendapat jawapan. Apa tujuan hidup? Benarkah ada kehidupan selepas mati? Adakah dunia ini kekal? Ini semua tidak mungkin dijawab oleh sains.


Semua agama dikatakan 'baik' dan membawa kepada kemuncak kesempurnaan hidup bagi pengikutnya yg taat. Namun, banyak agama di dunia ini menjadikan begitu banyak 'Tuhan'!


Tuhan menciptakan makhluk. Tuhan mentadbir perjalanan alam semesta dan Tuhan menentukan setiap takdir makhluk-Nya. Begitu banyak tugas Tuhan, adakah bermaksud Tuhan itu banyak?


Cuba lihat, sebuah negara yg mempunyai dua orang Perdana Menteri? Sebuah kereta tetapi mempunyai dua stereng dan dua pemandu? Sebuah keluarga mempunyai 2 orang bapa?


Ironinya, akal manusia yg sihat tidak menerima sebuah negara ditadbir oleh dua pemimpin, kereta mempunyai dua pemandu dan keluarga mempunyai dua orang bapa melainkan semuanya akan menjadi porak peranda dan kacau bilau!


Maka, Tuhan juga tidak mungkin 2, 3 atau banyak. DIA hanya satu Tuhan. DIA yg menentukan semua urusan pentadbiran tanpa ada percanggahan dengan mana-mana 'Tuhan' lain.


Sebagai manusia, kita perlu mencari Tuhan yg satu ini. Tuhan yg benar-benar Tuhan. Bukan menerima bulat2 agama warisan ini dan menjadi pengikut sekadar ikut-ikutan. Sedangkan kita sedar, agama yg benar sahaja yg menjamin masa depan apabila kita mati nanti.


Fitrah atau semulajadi manusia, memang perlu kepada agama. Jika manusia meninggalkan agama seperti yg berlaku kepada banyak manusia sekarang, maka kita akan menerima padah seperti ikan keli yg keluar daripada air yg menjadi habitat asalnya.


Terpulanglah kepada diri manusia sendiri. Jalan untuk mencari kebenaran agama dan Tuhan ini begitu luas terbentang. Sedarlah, kita tidak lagi mempunyai rasul atau dewa untuk memperkenalkan agama dan Tuhan kepada kita.


Kalau lapar dan ingin kenyang, maka cari makanan.


Kalau miskin dan ingin kaya, maka cari harta.


Kalau kurang cerdik dan ingin pandai, maka cari ilmu.


Justeru, kalau ingin beragama, carilah Tuhan yg benar sebenar-benarnya.


Dalam dunia ini, hanya ada 1 agama yg benar dengan Tuhan yg Maha Benar. Cuma manusia yg mencari Tuhan ini perlu lebih terbuka pemikirannya supaya antara dirinya dan petunjuk dari Tuhan itu tidak terhalang.


Untuk mereka yg sudah berjumpa dengan agama dan Tuhan yg sebenar, maka tanyalah pada diri, adakah kita sudah menjadi pengikut-Nya yg sebenar juga?


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

11 April, 2011

Salah, Pandang Memandang!


Suatu ketika, aku cucuk duit kt ATM Bank Muamalat. Aku pakai Bank Islam yg betolnyer. Terang2 la duit aku akan dipotong sehenget sbg charge perkhidmatan.



MySpace Takpe laa... dah nak cepat. Tak sempat pulak nak pusing ke Bank Islam.



Mesin Bank Muamalat ni terletak di kawasan asrama matrikulasi UIA Nilai. Aku tak familiar sangat ngan kawasan ni. Kalau datang pun, datang sarapan je kt Kedai Gulai Kawah. Hehehe.. kedai yg Voltox cukup tak puas ati pasal harganya mahal. Ala, Voltox... Mahal sket je, janji makanan die sedap.



Mesin ATM tu terletak kat bangunan lot kedai. Aku park moto di tepi kaki lima bangunan. Jauh sikit dari tempat mesin ATM tu kerana kat situ ada gelanggang futsal yg dibuat khas menggunakan mattress untuk budak2 UIA ni. Naik je tangga kedai, ada pulak awek misi ( student nurse Kolej Murni ) melintas.



MySpaceAku pun, dalam diam... menjeling. Hehehe...



Selesai mencucuk dan hajat tercapai, aku pun bergegas ke motor. Aiseh! Rupa-rupanya ada sebuah lagi mesin ATM yg sama, betul2 berada depan tangga yang aku guna tadi.



MySpaceCamner aku bleh tak perasan?? Huuuhuuu... Ape da.. Awek punyer pasal.


Biasalah bila kita salah pandang ni. Mata kita bukan boleh fokus sume benda, ye tak?



Namun, ada gak kesalahan lain yg ada kaitan ngan pandang-memandang ni. Kadang2 kita juga salah memberi pandangan. Hehe.. Ataupun, ada jugak antara kita ni memandang orang dengan pandangan menyalahkan mereka. Ini berbeza pulak ngan orang yg suka memandang dengan cara yang salah. Hehehe...



Maklumlah, kita manusia lemah. Memang tak sudah dari salah. Lagi bersalah kalau kita tak mahu mengaku salah.

Ingat tak kisah orang-orang buta yg menilai seekor gajah? Masing2 pegang bahagian yg berlainan pada badan gajah. Ok, anggaplah ni sebagai kesalahan pertama, salah pandang.



Bila ditanya setiap sorang rupa gajah yg sebenar, mereka cerita berdasarkan apa yg mereka pegang. Ada yg kata, gajah ni kurus kerana pegang pada ekor. Ada yg kata, gajah ni macam tiang kerana pegang pada kaki. Macam2 pendapat lagi. Anggaplah ni kesalahan kedua, salah memberi pandangan.



Masing2 melihat kawan yg lain sebagai salah dan mereka membuat kesalahan ketiga, memandang orang lain ngan pandangan menyalahkan mereka. Dan jika mereka sedar, secara tak langsung mereka menambah kesalahan lain, iaitu tidak mahu mengaku salah bila masing2 mempertahankan pendapat mereka.



Situasi ni sama saja dengan apa yang berlaku dalam setiap organisasi. Tak kira di mana. Dalam keluarga, di sekolah atau di pejabat. Hatta jawatankuasa surau kampung pun berdepan ngan masalah ini.



Penyelesaiannya, berbaliklah kepada ajaran DIA dan Dia s.a.w : Berpeganglah kepada kitabullah dan sunnah rasulullah s.a.w.



Ingatlah, Allah lebih mengetahui daripada kita. Maka jadilah manusia yg tidak pernah menganggap pendapat kita benar melainkan apa yg benar yg tercatat dalam al-Quran.



Dan ingatlah, Al-Mutakabbir adalah nama DIA yg Maha Agung. Maka jadilah manusia yg merendahkan sifat ego dan bersedia menerima pandangan org lain.



Ingatlah juga firman DIA, umat Islam itu bersaudara dan damaikanlah di antara mereka. Maka bersedialah untuk menjadikan tiada ruang permusuhan atau perbalahan antara kita. Apa lagi bergaduh hanya untuk mempertahankan pendapat yg kecil dan tidak membantu langsung dalam perjuangan agama.



salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

05 April, 2011

Kawan2 Ejek Kat Skolah

Oh, Tuhan… permudahkanlah jalan istiqomah kepada kami, kerana rasanya berat untuk kami lalui sendiri. Sungguh kami tiada daya, melainkan apa yang Engkau anugerahkan kepada kami. Oh rasul, andai dapat kami kecapi syafaatmu kelak, maka beruntunglah kami dari sekalian makhluk. Maka kami pohonkan Tuhan kami, jadikan kami termasuk golongan itu. Amiin.




ERMMM..


BUNYINYA KASAR…


TAPI CERITANYA LUCU


Sesiapa yang sensitif, tak payah la baca post ni. Pasal… aku nk citer tentang hewan yg ramai tak suke. Binatang kaki pendek, kaler pink… dan semua tau ia HARAM.




Seekor anak babi baru pulang dari skolah dlm keadaan wajah yg tak berapa nak best. Marah dan sedih. Dia disapa ibunya.


“Kenapa kamu ni? Sedih je nampak?”


Sekali lg anak babi tu menunjukkan riak wajahnya yg tak best itu. Kali ni lebih bersifat menunjuk-nunjuk. Puas hati bile ibunya perasan.


“Kawan2 kat skolah ejek saya buu!!!”


“Ce cite.. ce cite? Apa mereka cakap?” ujar maknye yg sudah ada unsur2 filem dalam percakapannya.


“Mereka kate saya babi!!!!” balas anak babi itu dengan nada kecewa.


MySpaceEhehehe… Babi pun marah panggil die babi. Mungkin ada yg pernah dengar citer ni. Aku pn sebenarnya baca kat kolum majalah je, slot kisah2 lucu.


Maaf, aku tak berniat nak gantikan babi dengan khinzir walaupun bunyi lagi sopan. Aku rasa baik aku kekalkan bahasa Melayu sebab tu bahasa ibunda.


Post kali ni mengingatkan aku betapa pentingnya nama kepada kita. Semua org mesti nak dipanggil ngan nama yg baik2 selain dr nama yg mak bapak dah bagi. Kalau orang kata, apa ada pada nama… Cuba korang panggil dia ‘Jamban’… Dia marah tak?


Ramai kawan2 aku sekarang dah jadi ibu dan bapa. Jadi secara langsung, mereka berperanan menentukan nama anak2 yg nanti akan jadi pewaris negara. Kecenderungan memberi nama yang ‘bunyinya sedap’ tapi tak ada maksud yg menarik sebenarnya merugikan.


Mak bapak dulu2 jika mahu anaknya bersifat amanah, maka diberikan nama Aminah. Jika nak anaknya terpuji, maka senang saja… bagi nama bersempena nama Dia s.a.w… Muhammad. Maknanya, nama anak diilhamkan daripada niat pertama yg timbul untuk anak itu. Ini selaras dengan firman DIA, setiap amal itu dikira berdasarkan niat.


Begitulah besarnya harapan mak bapak kepada anaknya sewaktu memberi nama. Seharusnya kita bersyukur dan berterima kasih kepada mereka.


Zaman mak aku kecik2 pendaftaran kelahiran dibuat di balai polis. Polis masa tu tahu menulis dan membaca cukup2 makan je. Bila datuk dan nenek mahu namakan mak aku ngan nama Maziah dan kakaknya dengan nama Fatimah, polis cadangkan nama Zauyah dan Aminah pulak sebab dia pandai eja nama-nama tu. Lagipun, katanya ramai yg pakai nama tu. Kekal la nama tu sampai sekarang. Ape da..


Inipun da kira beruntung. Makcik aku pernah citer betapa terkejutnya dia bile terjumpa perempuan yang bernama Roket. Padahal, nama sebenar yg ingin diberikan oleh keluarganya adalah Rokiah!!


Waktu jumpa Hidayah di KFC, aku bergurau ngan Voltox yg aku nk hidayah. MySpaceAda 2 maksudnya.. hidayah : petunjuk atau hidayah : pelayan KFC. Hahaha… gatal la Voltox ni. (Eh, voltox yg kena)


Aritu pulak, aku ckp kat seorang student ni “awk takde iman”. Sebenarnya masa tu kitorang ngah main2 ngan baby bernama Iman, anak salah sorg staf. Oleh sebab pada nama student tu takde nama iman ( padahal aku pun takde jugak ), jadi aku cakaplah mcm tu. Hahaha… bengang dia.


Aku percaya setiap kita yg namanya ada makna yg baik, kalau dipanggil dengan panggilan nama penuh, insya Allah akan menjelma keberkatan daripada maksud nama itu. Masalahnya, kita dah terbiasa ringkaskan panggilan. Contoh, kalau nama Adib tapi panggilnya Dib. Ape maksud Dib tu pun aku taktau. Kalau dhob tu, aku tau la jugak.


Di akhirat esok pun, kita semua akan dipanggil dengan nama kita. Perkara ini jelas sekali dalam sabda Dia s.a.w.




Berbalik kepada citer babi dan anaknya, pengajarannya mungkin kalau kita nak letakkan sesuatu nama gelaran kepada rakan kita, letaklah dgn nama yg baik.




Ini juga sunnah Dia s.a.w. sebagaimana baginda memanggil Aishah r.a dgn panggilan Humaira. Byk lagi kisah Dia s.a.w memberikan nama yg baik kepada para sahabat, cuma aku tak begitu arif untuk bercerita di sini.


Kita juga perlu ingat, siapa pun kita jadi pada masa ini atau masa akan datang… jadilah diri kita sendiri. Sedarlah diri dan janganlah jadi seperti anak babi di dalam citer di atas.


Seperkara yg tak berkaitan dengan post ni… aku pelik ngape babi ini dijadikan patung2 cenderamata yg konon-kononnya cute. Padahal realitinya, sape2 pun taknak ada muka macam tu dan taknak orang gelarkan dengan nama hewan tu walaupun mereka sendiri makan dagingnya.
MySpace

Huuu… bersyukur aku hewan ini diharamkan kepada org Islam macam kita. Inilah hikmah yg DIA S.W.T. letakkan dlm setiap pengharaman yg ditentukan. Semata-mata untuk menjaga karisma hamba-hamba-Nya yg beriman.


P/s: Penah jugak bertanya pd kawan2 dgn nada melawak... mcm mana kalau kita bg patung ni (natang tu lar) sebagai hadiah suprise kt kwn kita, apa reaksinya agak2??