Followers

21 November, 2008

Biiznillah.. Biiznillah.. Biiznillah.

Biiznillah..
Biiznillah..
Biiznillah..
(dengan izin Allah)

Ada seorang hamba DIA.. sakit, lalu dia makan ubat. Akhirnya sembuh.
Ada seorang hamba DIA.. sakit, lalu dia makan ubat. Tidak juga sembuh.

Ada seorang hamba DIA.. belajar dengan tekun. Akhirnya dia lulus peperiksaan.
Ada seorang hamba DIA.. belajar dengan tekun. Tidak juga lulus peperiksaan.

Ada seorang hamba DIA.. berniaga dengan gigih. Akhirnya berjaya.
Ada seorang hamba DIA.. berniaga dengan gigih. Tidak juga berjaya.

Kata-kata di atas cuba sy pinjam daripada seorang budak tabligh yg pernah mendatangi sy suatu ketika dulu. Ia buat kita berfikir.. mengapa.. dengan ubat yg sama, dos yg sama tetapi tidak bisa menyembuhkan sakit dua orang berlainan. Atau mgkin juga pada org yg sama, pd masa yg lain.

Melihat kpd sirah Nabi Ibrahim.. dibakar hidup-hidup di dalam api. Setahu kita, api bersifat panas dan membakar. Akan tetapi tidak kepada Nabi Ibrahim. Dirasakan baginda api itu dingin dan tidak langsung membakar batang tubuhnya.

Saya juga melihat.. bagaimana dalam kehidupan, kita menyaksikan sepasang kekasih yang bercinta, merancang perkahwinan dan menunggu detik indah bersama, tetapi dipisahkan dengan maut beberapa hari sebelum diijab kabulkan.

Atau mungkin, si teruna ditinggalkan si dara.. atau sebaliknya.. padahal bagi dirinya, dia sudah berjumpa dengan pilihan hati. Maka bertandanglah kesedihan dalam hatinya. Berusahalah dia memujuk dengan pelbagai cara. Pilu hatinya berhari-hari, mungkin makan tahun.

Biiznillah.. Biiznillah.. Biiznillah.
Inilah yg ingin sy katakan. Ingin sy ingatkn diri sy.. kerana sy jg pernah bersedih ditinggalkan mereka. Dalam hal yg lain, sy juga pernah bertanya, mengapa ini terjadi.. kalau ia begini, pastinya jadi begitu.. jika tidak buat begitu, perkara ini tidak berlaku..

Apa yg berlaku, adalah Biiznillah (dengan izin Allah). Maka yakinlah DIA tidak zalim, tidak akan memberi sesuatu yg tidak berfaedah kpd hamba DIA. Jika ubat itu tidak menyembuhkan, maka sakit itulah penghapus dosa.. dan rintihan kesakitan bersama doa pengharapan itulah jalan yg mendekatkan kita kepada DIA. Sungguh DIA berbangga dgn para malaikatNya tatkala hamba bermohon kepada DIA.

Jika ketekunan belajar itu dibalas dgn kegagalan, maka yakinlah kegagalan menyebabkan kita belajar cara untuk berjaya.. menambahkan lagi ketekunan dan memberi rasa nikmatnya apabila kejayaan diperoleh hasil usaha yang bersungguh-sungguh.

Bila kasih terhenti di tengah jalan, ditinggalkan dia.. samada maut ataupn pilihannya, maka lihatlah kembali diri kita. Mgkin belum cukup bersedia. Atau mgkin baik kita, atau dia menjadi lalai kepada DIA dalam buaian cinta serakah kita. Juga bukan mustahil, DIA sediakan kita seorang bidadari dunia yg elok pekertinya.. untuk kita sebagai hadiah dari DIA. Alangkah baiknya juga kalau digantinya kita dengan syurga dan isinya.. sesungguhnya kekal di dalamnya.

Demi sesungguhnya, sy mesti yakin.. setiap usaha, akhirnya Biiznillah juga.

Biar sy perincikan maksud sy supaya tidak disalahertikan.
1. Usaha dan perancangan setiap perkara adalah wajib kerana setiap sesuatu ada asbab (sebab terjadi) dan sunnatullah (peraturan yang ditetapkan sesuai dgn sebab yg dijadikan Allah).
2. Penyudah segala usaha, atau hasilnya adalah Biiznillah. Mungkin tidak terjadi seperti yg kita harapkan dan mgkin lain daripada sunnatullah (macam contoh cerita Nabi Ibrahim).
3. Keyakinan mesti diletakkan bahawa DIA telah menetapkan sesuatu yang baik untuk kita samada kita menyukainya atau tidak. Mungkin yg tidak disukai adalah yg terbaik.. siapa tahu.

#Salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe. Klu x stju pn xpe. Tp klu salah dr segi fakta, hkum fiqh ke.. bgtau ar. Aku pn bkn rjuk mana2 buku, kitab or pakar2 agama. Hrp korg je betulkn ape yg silap.#

19 November, 2008

Tahap anjing!!!

Byk keje kite kne wt sehari-hari ni.. Kdg2 kje tu mmg kje kite, kdg2 bkn pon. Bg org mls, mmg pndai tol dorg cri jln nk mgulor.. atau nk curi tulang. Bg org rajin, mrk akn wt kje. Xcukup kje org bg, mrk siap mintak lg. Huhu, dasat kn?

Aku.. aku? Hehe, rjin la beb. Aku mmg rjin tp kdg2 x jgak.. kdg2 xikhlas gak. Wt tpakse gak.. Wpn bgtu, aku cube ikhlaskn niat aku, klu x gler rugi.. sume kje kite wt, xdpt pape pn di sisi DIA.

Alaa.. manusia. Rjin mane pn, ikhlas tu kdg2 x ade pn. Blakon je lbh.. kte org, cover baik pnyerr!

Yg xikhlas tu, ade mcm2 la.. Wt kje ngn mrah2.. atau wt kje nk tnjuk die bgus.. ermm.. aku ke tu? (no answer ....) Serius ckp la, aku pn akn angp org tu bgus gler klu xpnah nk bntah bile ade kje. Sume die wt je.. Ngan muke yg manis.. Ngn pnuh dedikasi n ktekunan.. Fuuh! Aku sndri pn x terkecuali la tergolong dlm glongan bagus gler ni.. hahaha.

Tp 1 bnde yg aku slalu dok teringat bile aku dah rse mcm bgus gler ni... psl 1 cte. Aku pnh tbce 1 cite psl sorg hamba DIA ni, yg kategori abid la.. abid? korg xtau ke? bkn adib.. ni abid, atau mksud lainnya seorg ahli ibadat.

Abid ni die kje ngn sorg la.. xtau la kje ape, xingat ah. Bile tuan die suruh je, die wt. Ble pgil je die dtg. Xkire mcm mane berat kje tu, xkire die ade kt mane2 je... gtu la komitmen abid ni kt tuan die. Tharu gak la bos die yg mmg naluri sentimental ni. Hingga bos die puji abid ni dpn2. Bile dgr je pujian bos die ni, abid ni kte, "Tiada apa yang perlu dikagumkan. Kepatuhan yang saya tunjukkan kepada tuan, hanyalah seperti kepatuhan anjing kepada tuannya."

Ermm.. korg pkir x ape yg aku pkir. Kenal anjing x.. tgk x mcm mane perangai anjing ble bsama tuan die. Huhu, rupenye ape yg aku dok wt tu bru tahap sekow anjing. Ape la nk dbanggakn sgt! huhu... sedey. (T_T)

salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

18 November, 2008

Takutnya Si Ular?

Seekor ular meliuk lintuk di jalanan,
Bersinar matanya, menyeringai taringnya,
Sedang ia mahu ke seberang sana

Seekor ular meliuk lintuk lagi,
Laju gerakannya, cepat liuk lintuknya,
Sedang seberang itu, belum separuh perjalanannya.

Seekor ular meliuk kecemasan,
Di jalan penuh kenderaan,
Di malam penuh kegelapan,
Hanya dijamah cahaya lampu mobil-mobil rakus bergerak.

Seekor ular dengan mata bersinar,
Sudah tidak nampak kegarangan tabiat liarnya,
Yang ada hanya sinar ketakutan,
Seberang yang dituju macam tak tercapai.

Seekor ular seolah makin hilang bisanya.. gusar wajahnya,
Mobil rakus bergerak tidak pernah sempat menyapanya,
Tanya mahu ke mana atau setidaknya biarkan ia sampai ke seberang.

Seekor ular akhirnya digelek juga oleh mobil,
Sakit juga badannya.. Hilang lemah tenaganya,
Tiada liuk lintuk lagi.

Garang wajahnya tidak beerti,
Bisa dirinya tersimpan sendiri,
Seekor ular akhirnya terkapar di jalanan,
Bukan di tepi jalan, bukan di seberang,
Tapi antaranya jua.

Aku manusia yang melihat,
Kesian seekor ular.. gagal juga cubaannya,
Diri sedar bertuahnya manusia,
Dicampak ke bukit, mendaki dia..
Diselam ke lautan, berenang dia..
Dibaling ke udara, terbang dia..

Tidak selemah seekor ular.. melintas jalan pun tersungkur,
Hanya kerana diri tiada daya,
Sungguh benar kata DIA,
Manusia sebaik-baik ciptaan DIA.


salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe

04 November, 2008

Maha Baik... Dia

Cerita dua insan yang ingin aku kongsi bersama. Dua insan yang berlainan tempat, berlainan masa, berlainan usia, berlainan jantina dan berlainan corak fikirnya. Dua insan yang dipertemukan kepadaku oleh DIA untuk membuktikan betapa Maha Baiknya DIA.

Cerita bermula sebaik sahaja direzekikan DIA kepada kakakku akan pekerjaan di Putrajaya. Hebat jawatannya, gah kedudukannya. Alhamdulillah. Pujian bagi DIA. Menjejakkan kaki ke Putrajaya tanpa saudara mara memaksa kami (ayah, ibu, kakak dan aku) berusaha mencari rumah untuk disewa oleh kakak. Rupanya pencarian kami tidak mudah. Diuji juga!!

Satu demi satu perumahan kami jelajahi. Satu demi satu jalan kami terokai. Satu demi satu rumah kosong kami singgahi. Tidak terkira rumah berpenghuni kami jenguk dan menyapa salam, demi mencari nombor telefon tuan rumah yang masih kosong itu. Namun kegagalan sentiasa menjadi teman...

Tatkala kepenatan mula memanjat batang tubuh kami, langkah kami terhenti di sebuah taska. Riuh keadaannya. Sapaan disambut guru taska. "Tak adalah rumah kosong." ringkas jawapannya membuatkan kami akur dan berpaling mahu melangkah ke kereta. Waktu itu, terdengar suara kecil... "Ada.."

Aku lantas melemparkan pandanganku pada wajah kecil yang hanya menampakkan mukanya dari jendela taska. "Dekat rumah saya ada orang baru pindah", kata budak itu. Cikgu taska tiba-tiba bersuara,"Mana ada. Ada ke?""Ada, baru pindah. Ada label untuk disewa digantung!" jelas kanal-kanak itu. Dapat aku anggarkan dia baru berusia 5 tahun. Tamat cerita satu.

Langkah terus diatur dan terhenti di hadapan 2 buah rumah bersebelahan yang kosong. Gagal untuk melihat sebarang tanda diletakkan memaksa aku pergi ke rumah sebelah yang berpenghuni dengan keadaan pintu rumah yang terbuka. Kelihatan kelibat 2 atau 3 orang kanak-kanak di dalamnya. Aku memberi salam dan kanak-kanak itu kelihatan memanggil ibunya yang berada dalam bilik. Keluar seorang wanita, putih kulitnya, labuh tudungnya. Maka berjalanlah satu perbualan berkisar rumah kosong dan pemiliknya namun jawapan tetap hampa, tidak tahu siapa empunya.

Tiba-tiba, tercetus satu kata-kata dari perempuan ini, "Beginilah kak, kalau tidak dapat rumah, marilah anak kakak tinggal menumpang di rumah saya. Apa yang saya makan, anak kakak makanlah. Saya pun pernah merantau dan faham situasi orang merantau", katanya kepada emakku. Tamat cerita kedua.

Betapa dalam keadaan aku dan keluarga di tempat asing, tiada kenalan dan berkesusahan, masih ada dua insan ini, menunjukkan kebaikan yang bukan kepalang. Aku tidak pernah terfikir akan dibantu oleh seorang kanak-kanak penyumbang maklumat, walaupun selepas dihubungi dan berbincang kami gagal mendapatkan rumah tersebut. Dan aku tidak pernah terfikir, seorang yang tiada pertalian darah denganku akan mengajak kakakku tinggal bersama dengannya.

Sesungguhnya Maha Baiknya DIA.. DIA menjadikan orang baik di dunia ini dan menceriakan dunia ini dengan mereka.






salah ke aku cakap? My opinion la.. hehe