Followers

31 March, 2016

Lurah Dendam

Sejak dunia berubah kepada fesyen baju fit atau slim fit, lelaki badan gemuk macam aku agak sukar nak mencari saiz. Menjelang hari raya, merata aku mencari. Waktu ni la pun, aku beli pakaian. Waktu lain susah. Jika dah terdesak disebabkan koyak atau rosak kat mana-mana, barulah aku gagahkan kaki ke kedai. Tu pun biasanya sasaran aku, Giant, Nilai. Sebab aku rasa boleh dapat harga murah.

Masalah baju cutting slim fit ni, kalau badan ko berlemak dan ko biasa pakai saiz XL sebagai contoh, baju ni akan ngam dekat bahu jer. Dekat lemak ko yang berlapis-lapis macam Michelin Man tu, ko takkan selamat. Betul-betul ko akan jadi Michelin Man kalau ko pakai jugak baju tu. Malu weh... lain la kalau ko ni jenis tak malu dan muka seposen.

Itu mungkin masalah bagi aku jer la kot. Ada orang, rileks jer. Badan slim memang nampak smart. Badan gemuk, kena tengok cutting badan. Ada nampak sado. Ada nampak sendat. Ada nampak pusat. Yang tu kalau jumpa, rasa nak bubuh penerajang jer.

Semalam, aku menghabiskan waktu petang selepas kerja di Giant. Bukan nak cari baju. Takkan asal sebut Giant jer nak beli baju. Mentang-mentang aku ade mention kat atas. Adooiii korang ni. Apabila masuk waktu maghrib, aku seperti insan lain berlumba-lumba menunaikan solat maghrib kerana waktunya singkat. Karang dah leka, tertinggal pulak.

Tengah aku fokus membaca surah wajib bagi solat dan merupakan rukun sembahyang iaitu al-Fatihah, tiba-tiba aku terlihat sesuatu yang rasanya menyesal dilihat. Lurah dendam. Ohhhh...............

Ok. Saje aku sambung perenggan bawah ni. Tiba-tiba aku terlihat lurah dendam. Ohhh... what the **8^&6%%%3? Aku melihat 'keindahan' alur belakang makmum di sebelah aku yang sedang sujud. Saat itu, aku tidak lagi fokus. Kepala aku dah diserang bertubi-tubi persoalan demi persoalan.

Dia sedar tak ni? Soalan pertama.

Ahhh.... ni bukan soalan. Ni cetusan rasa terkilan.

Kenapalah gi pakai baju fit masa sembahyang? Soalan kedua.

Kenapa tak angkat seluar tu sebelum sembahyang, supaya kedudukannya atas pusat? Soalan ketiga.

Aku nak tegur ke tak? Soalan terakhir.

Ah, part ni yang aku rasa sangat berat. Nak tegur ke tak? Apa korang lakukan kalau korang kena situasi aku ni? Kebetulan masa tu, aku selesai dulu solat. Dalam fikiran aku, kalau aku blah sebelum dia habiskan sembahyang, aku terlepas kewajipan menegur dia. Tapi, bila aku siap doa, dia pun selesai solat. Adusss..... Nak tegur ke tak? Aku bangkit dari tempat solat. Aku buat keputusan tak tegur. Aku segera keluar dari surau.

Aku rasa keputusan aku salah. Tapi aku tak berani. Macam-macam benda aku fikir. Tengah aku nak pakai stokin. Tiba-tiba, seorang menyapa aku. Bila aku toleh, eh.. eh... brader lurah dendam tu.

"Bang, jam abang jatuh kat tempat solat tadi. Ada atas kerusi."

Aku..... "Oh ya ker? Terima kasih, ya" Terus aku masuk balik ke surau untuk mendapatkan jam. Dalam hati aku, aku yang patut tegur dia tapi dia yang tegur aku. Oh, apa yang Allah S.W.T mahu tunjukkan pada aku?

Lemahnya aku untuk tegur sesuatu yang batil. Lemahnya imanku. Dan DIA S.W.T menunjukkan lelaki tadi rupanya mempunyai sikap berbeza sekali dengan apa yang aku fikirkan. Perwatakan seperti lelaki tadi rasa aku mungkin bersedia ditegur. Malangnya, aku tidak ambil langkah itu. Bahkan ketika aku diberi peluang bercakap dengan lelaki tadi pun aku tak mampu menegur.

Ya Allah, semoga Engkau kuatkan iman kami. Semoga Engkau memelihara lelaki tadi supaya dia tidak mengulangi kesilapan itu pada masa akan datang. Mungkin hari itu, dia lupa untuk mengangkat sedikit seluarnya. Aamiinn.




Nota admin : Ini hanyalah pendapat. Jika benar, tidaklah ia selama-lamanya benar. Jika salah, tidaklah ia selama-lamanya salah.